allahuakbar

Organisasi Profesi Guru

Presiden Jokowi memberi hormat kepada Guru-Guru se Indonesia.

Tema Gambar Slide 2

Deskripsi gambar slide bisa dituliskan disini dengan beberapa kalimat yang menggambarkan gambar slide yang anda pasang, edit slide ini melalui edit HTML template.

Tema Gambar Slide 3

Deskripsi gambar slide bisa dituliskan disini dengan beberapa kalimat yang menggambarkan gambar slide yang anda pasang, edit slide ini melalui edit HTML template.

Berani Hemat Tanpa Susidi "Pertamina Solusi Bahan Bakar Berkualitan Dan Ramah Lingkungan"

Berani Hemat tanpa subsidi 


Bahan bakar merupakan sarana yang pokok dalam kehidupan sehari-hari. Mulai dari bangun tidur sampai kita tidur, secara tidak langsung kita membutuhkan bahan bakar baik langsung ataupun tidak langsung. Kebutuhan akan bahan bakar ataupun energy yang tinggi akan menyebabkan pengeluaran kita semakin tingi untuk kebutuhan energy.
Tribunnews.com

Memanfaatkan bahan bakar secara tepat guna merupakan salah satu langkah terbaik dalam menghemat serta menjaga energy yang ada. Menggunakan  gas adalah salah satu solusi cerdas dalam menggunakan energy. Bahan bakar Gas yang identik dengan kebutuhan rumah tangga sekarang berubah menjadi bagian konfensional yang dapat dimanfaatkan dalam berbagai hal. BBG dapat digunakan dalam berbagai aktifitas dari memasak sampai menjadi bahan bakar motor ataupun Bus sekalipun. Hal ini menunjukan bahwa keberadaan Gas yang diproduksi oleh Pertamina menjadi solusi bahan bakar berkualitas serta ramah lingkungan.
Tribunnews.com

Kebutuhan yang tinggi akan gas menjadikan pasokan gas yang ada secara nasional kurang dan sering terjadi kekosongan stok. Kelangkaan yang terjadi di masyarakat sangat mungkin terjadi karena rata-rata yang digunakan adalah gas elpiji yang 3 kilogram yang dewasanya diperuntukan untuk kalangan menengah kebawah atau subsidi Negara. Kebutuhan yang sangat tinggi dan  tidak sesuai dengan stok kebutuhan menyebabkan dibutuhkanya bahan bakar yang tepat guna dan sesuai dengan kondisi masyarakat saat ini yaitu yang hemat,murah dan aman.  
Keamanan yang sangat tinggi dari Pertamina mejadikan tidak semua orang dapat mengecerkan atau mengisi ulang elpiji secara langsung. Safety ini yang sering menyebabkan terlmbatnya pasokan dari pertamina. Keamanan ganda di laksanakan dalam proses pengisian sampai dengan pengemasan. BBG ini harus melewati proses yang lebih rumit dari pada bahan bakar cair yang sebelumya menjadi idola masyarakat Indonesia sehingga LPG aman. 
Pertamina.com
Hadirnya Bright 5,5 kilogram menjadi solusi dari pertamina agar bisa mendapatkan produk pertamina yang unggul dengan pengamanan yang sangat prima. Pengamanan yang unggul ini diwujudkan dalam kepala tabung dilengkapi dengan katup yang mengadopsi teknologi katup ganda DSVS (Double Spindle Valve System),katup pada tabung Bright Gas menggunakan dua pengaman atas dan bawah sehingga memiliki  pengaman ganda untuk mencegah kebocoran LPG yang diakibatkan kebocoran pada kepala tabung. Selain itu, Bright Gas 5.5 kg dilengkapi dengan Segel pengaman yang telah dipatenkan dan berhologram yang menjadikan isi terjamin dari pengoplosan.


         Harga yang hemat  juga menjadi keunggulan dari produck bright 5,5  yaitu kurang dari Rp. 70.000.,/tabungnya. Keterjangkauan harga tersebut membuat para pemakai setia produk gas tidak merogoh kantong terlalu dalam sehingga membuat konsumen Bright Hemat. Harga tersebut sangatlah terjangkau  dan dianggap sepadan dengan fasilitas serta keamanan yang ditawarkan oleh Bright 5,5. Dengan berat tabung hanya 12,6 Kg, tabung Bright Gas 5,5 Kg sangat ringan untuk dijinjing, sehingga untuk para konsumen  yang selama ini merasa kesulitan dalam membawa tabung gas untuk memasak kini tidak perlu khawatir lagi. Selain itu, konsumen juga dapat memesan langsung Bright Gas 5,5 Kg dengan Bright gas layanan antar yang disediakan oleh Pertamina.
Sebagai produk yang tidak disubsidi oleh pemerintah atau produck premium, pelanggan akan mendapatkan keuntungan ekstra. Keuntungan yang sudah disebutkan diatas akan lansung di dapat oleh pelanggan. Bentuk yang simple dan menarik akan menambah keeleganan tabung Bright 5,5. Warna Pink yang dilabelkan dalam tabung akan memberi warna yang berbeda dan lebih feminism dimata para ibu-ibu di dapur. 



Raja YouTube mengumumkan Pensiun

         

      Sebagian orang menginginkan menjadi kaya melalui berbagai bidang, salah satunya adalah melalui IT, menjadi blogger ataupun menjadi YouTube menjadi impian banyak orang. Namun dalam pekerjaan apapun ada kalanya orang merasa jenuh terhadap profesinya.  termasuk juga bintang YouTube terpopuler sejagat, Felx Kjellberg alias PewDiePie
            Pekan ini, Kjellberg mengumumkan bahwa dia akan “pensiun sementara” dari kegiatan vlogging harian. Alasannya, ia merasa tak mampu menghadapi jadwal aktivitas yang sangat padat. 
         Hal tersebut disampaikannya dalam video YouTube berjudul I Quit (for Now). Saat ini, Kjellberg sedang berada di Los Angeles, Amerika Serikat, untuk shooting video seri YouTube Scare PewDiePie musim kedua. 
“Saya membuat show itu, lalu vlog harian dan Revelmode (jaringan kreator yang ikut diprakarsai Kjellberg)… rasanya sudah terlalu banyak,” ujarnya dalam video.
“Semua orang merasa stres dengan vlog dan saya pikir kesenangan membuatnya sudah hilang. Kalau dipaksakan dan tidak menyenangkan, lalu buat apa dilanjutkan?” lanjut dia.
             Kjellberg adalah YouTuber dengan jumlah subscriber tertinggi, mencapai kisaran 49 juta akun. Gamer asal Swedia ini menjadi youtuber terkaya  tahun lalu dengan mencatatkan  penghasilan tahunan sebesar 12 juta dollar AS (Rp 161 miliar). 
              Dari 22 vlog yang sedianya akan dibuat di Los Angeles, Kjellberg mengatakan baru selesai merekam 14 video sebelum memutuskan untuk berhenti, sebagaimana dirangkum KompasTekno dari Mashable,Kamis (24/11/2016).

“Saya pikir saya cukup tahan stres, tetapi keadaannya menjadi lebih buruk,” kata Kjellberg. 

“Saya tak bisa terus membikin vlog selagi berada di sini,” imbuhnya.
       Kepada penggemarnya, Kjellberg meminta maaf dan berjanji akan segera kembali membuat video seperti sedia kala dalam waktu seminggu ke depan. 
        PewDiePie menjadi YouTuber terkenal kedua yang memutuskan untuk beristirahat. Sebelumnya, sudah ada Casey Neistat yang mengatakan bakal berhenti nge-vlog. 
Sumber:kompas.com

Resmi, Ahok belum Bersalah

            Bareskrim Polri menetapkan Gubernur non-aktif DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama sebagai tersangka dalam kasus dugaan penistaan agama.
         Penetapan tersangka dilakukan Bareskrim Polri setelah melakukan gelar perkara terbuka terbatas di Mabes Polri sejak kemarin, Selasa (15/11/2016).
Ahok ditetapkan sebagai tersangka berdasarkan Pasal 156 a Kitab Undang-Undang Hukum Pidana juncto Pasal 28 ayat 2 Undang-Undang Nomor 11 Tahun 2008 tentang Informasi dan Transaksi Elektronik.
       Dalam menyikapi berita yang ada diatas kita harus juga tau secara hukum ahok belum dinyatakan  bersalah karena kita harus menghormati asas praduga tidak bersalah:
       Asas praduga tak bersalah diatur dalam Kitab Undang-Undang Hukum Acara Pidana (“KUHAP”) dan Undang-Undang No. 48 Tahun 2009 tentang Kekuasaan Kehakiman (“UU Kekuasaan Kehakiman”).

          Dalam KUHAP, asas praduga tak bersalah dijelaskan dalam Penjelasan Umum KUHAP butir ke 3 huruf c yaitu:

Setiap orang yang disangka, ditangkap, ditahan, dituntut dan atau dihadapkan di muka sidang pengadilan, wajib dianggap tidak bersalah sampai adanya putusan pengadilan yang menyatakan kesalahannya dan memperoleh kekuatan hukum tetap.”

            Sedangkan dalam UU Kehakiman, asas praduga tak bersalah diatur dalam Pasal 8 ayat (1), yang berbunyi:

“Setiap orang yang disangka, ditangkap, ditahan, dituntut, atau dihadapkan di depan pengadilan wajib dianggap tidak bersalah sebelum ada putusan pengadilan yang menyatakan kesalahannya dan telah memperoleh kekuatan hukum tetap.

          Salah satu buku yang membahas mengenai asas praduga tak bersalah adalah “Pembahasan Permasalahan Dan Penerapan KUHAP Penyidikan Dan Penuntutan” yang ditulis M. Yahya Harahap, S.H. Dalam buku tersebut, mengenai penerapan asas praduga tak bersalah, Yahya Harahap menulis sebagai berikut (hal. 34):

Tersangka harus ditempatkan pada kedudukan manusia yang memiliki hakikat martabat. Dia harus dinilai sebagai subjek, bukan objek. Yang diperiksa bukan manusia tersangka. Perbuatan tindak pidana yang dilakukannyalah yang menjadi objek pemeriksaan. Ke arah kesalahan tindak pidana yang dilakukan pemeriksaan ditujukan. Tersangka harus dianggap tidak bersalah, sesuai dengan asas praduga tak bersalah sampai diperoleh putusan pengadilan yang telah berkekuatan tetap.”

          Dalam artikel Asas Praduga Tak Bersalah Tidak Bisa Diartikan Secara Letterlijk, Guru Besar Hukum Pidana Universitas Trisakti Prof. Andi Hamzah berpendapat bahwa asas presumption of innocent(praduga tidak bersalah) tidak bisa diartikan secara letterlijk (apa yang tertulis). Menurutnya, kalau asas tersebut diartikan secara letterlijk, maka tugas kepolisian tidak akan bisa berjalan. Prof. Andi berpandangan, presumption of innocent adalah hak-hak tersangka sebagai manusia diberikan. Hak-hak yang dia maksud misalnya kawin dan cerai, ikut pemilihan dan sebagainya.

       Mengenai asas praduga tak bersalah ini juga pernah dibahas secara lengkap oleh Romli Atmasasmita dalam artikelnya yang berjudul Logika Hukum Asas Praduga Tak Bersalah: Reaksi Atas Paradigma Individualistik.
Dikutip dari :
Hukumonline.com
Kompas.com

PENYEBAB INFERTILITAS ( KEMANDULAN ) PADA REMAJA

PENYEBAB INFERTILITAS ( KEMANDULAN ) PADA REMAJA


Infertilitas adalah ketidak suburban atau suatu kondisi dimana pasangan suami istri belum mampu memiliki anak, walaupun melakukan hubungan seksual sebanyak 2-3 kali seminggu dalam kurun waktu 1 tahun dengan tanpa menggunakan alat kontrasepsi dalam bentuk apapun. Secara medis Infertilitas di bagi atas 2 yaitu:
1. Infertilisas primer
Berarti pasangan suami istri belum mampu dan belum pernah memiliki anak setelah satu tahun berhubungan seksual sebanyak 2 – 3 kali perminggu tanpa menggunakan alat kontrasepsi dalam bentuk apapun.
2. Infertilisasi sekunder
Berati pasangan suami istri telah atau pernah memiliki anak sebelumnya tetapi saat ini belum mampu memiliki anak lagi setelah satu tahun berhubungan seksual sebanyak 2 – 3 kali perminggu tanpa menggunakan alat atau metode kontrasepsi jenis apapun.

Faktor Penyebab Infertilitas ( Ita Nur Safitri )
1. Umur 
Ketidakmampuan reproduksi wanita akan menurun drastic setelah umur 35 tahun. Hal ini dikarenakan cadangan sel telur yang semakin sedikit. Fase reproduksi wanita adalah masa system reproduksi wanita berjalan optimal sehingga wanita berkemampuan hamil. Fase ini dimulai setelah fase pubertas sampai sebelum fase menopause.
2. Lama Infertilitas
Lamanya fertilitas karena keterlambatan dalam memeriksakan masalah tersebut akan berdampak semakin parahnya organ reproduksi yang terjadi Infertilisasi dan nakin terbatasnya jenis pengobatan yang sesuai
3. Stress
Strees memicu pengeluaran hormone kortisol yang mempengaruhi pengaturan hormone reproduksi
4. Lingkungan 
Paparan terhadap racun seperti lem, bahan pelarut organic yang mudah menguap, silicon, pestisida, obat-obatan, dan obat reaksional dapat mempengaruhi system reproduksi .
5. Hubungan seksual 
Penyebab infertilisasi ditinjau dari segi hubungan seksual meliputi : Frekuensi, posisi, dan melakukanya pada masa tidak subur
6. Posisi 
Kualitas hubungan seksualitas juga di pengaruhi oleh adanya posisi yang sesuai, dan dilakukan rutin dalam melakukan pentrasi. Penetrasi adalah masuknya penis dalam vagina sehingga spermanya dapat dikeluarkan yang nantinya akan bertemu sel telur yang menunggu di saluran telur wanita. Penetrasi yang sempurna yaitu posisi pria di atas dan wanita dibawah, sebagai tambahan di bawah pantat wanita diberi bantal atau pengganjal agar sperma tertampung secara sempurna dan wanita berbarig selama 10 – 1 jam setelah ejalkulasi pada pria.
7. Masa subur 
Masa subur sangat penting dalam merancang kehamilan untuk wanita, karena pada saat masa subur sel telur siap di buahi, sehingga sangat memungkinkan terjadi kehamilan jika terjadi penetrasi di masa ini. 
Selain factor – factor diatas  Infertilisasi, kita  juga harus membedakan factor yang menyebabkan infertilisasi  pada Pria dan Wanita. Berikut adalah factor factor yang terjadi :
Faktor Penyebab Masalah Infertilitas Pada Pria
1. Gangguan hormonal
Salah satu penyebab masalah infertilitas pada pria yaitu adanya gangguan hormonal yang mengakibatkan kualitas dan kuantitas sperma berkurang. Pria yang mengalami kelainan hipofisis/estoster maka akan mengalami gangguan dalam hal memproduksi sperma. Kelainan pada hipofisis akan menyebabkan gangguan terhadap produksi hormone testosterone.
2. Masalah varikokel
Kelainan anatomi fisik pada pria menjadi salah satu penyebab infertilitas. Salah satunya yaitu gangguan pada varikokel. Hal ini iterjadi ketika pembuluh darah disekitar saluran reproduksi membesar sehingga sperma tidak bisa keluar secara maksimal untuk melakukan pembuahan. Gejala dari penyakit ini yaitu terjadi benjolan pada bagian skrotum.
3. Kebiasaan buruk 
Pria yang memiliki kebiasaan buruk seperti mengkonsumsi obat terlarang, mabuk dan merokok sangat beresiko mengalami kemandulan. Kebiasaan tersebut akan membuat sirkulasi darah tidak lancar dan menurunkan kualitas serta kuantitas sperma yang dihasilkan. Bahkan pada kondisi yang lebih parah, kebiasaan tersebut bisa menyebabkan masalah pada organ reproduksi seperti impotensi.
Faktor Penyebab Kemandulan Pada Wanita
Setelah mengetahui penyebab dari kemandulan pria, penting juga untuk mengetahui faktor penyebab kemandulan pada wanita. Berikut Penjelasan lebih rincinya!
1. Penyumbatan ovarium
Salah satu penyebab dari kemandulan wanita yaitu adanya penyumbatan pada bagian saluran telur. Hal ini bisa terjadi akibat dari penyakit kelamin menular ataupun radang panggul. Kondisi tersebut akan menyebabkan sel telur tidak akan bisa dibuahi oleh sel sperma.
2. Kista 
Nah, adanya penyumbatan pada saluran telur juga bisa diakibatkan oleh adanya kista. Yang mana kista merupakan tumor jinak dan akan tumbuh disekitar dinding ovarium. Kista bisa diatasi dengan mudah jika kondisinya belum berubah menjadi kanker.
3. Gangguan endometriosis 
Dalam kasus ini hormone estrogen akan menstimulus tumbuhnya jaringan endometrioum dan terjadi kelainan. Hal ini berasal dari pertumbuhan kista. Gangguan ini sebenarnya bisa diatasi dengan terapi hormone. 
4. Gaya hidup 
Faktor selanjutnya yaitu gaya hidup tidak sehat mengakibatkan kualitas sel telur menurun. Selain itu, stress juga menjadi salah satu pemicu infertilitas pada wanita. Berat badan berlebih (obesitas) ikut mempengaruhi dan tidak ketinggalan yaitu bertambahnya usia sehingga tidak lagi produktif.

Ditulis Oleh : Ita Nur Safitri 

SMK KESEHATAN PURWOREJO

Model Mind Maping sangat berguna bagi siswa pasif


     


 Menjadi guru adalah profesi yang sangat mulia. Menjadi pendidik bagi anak-anak bak kita menanam bibit tumbuhan, ketika kita siram dengan baik maka akan baik pula hasil yang dihasilkan tumbuhan tersebut. Dalam mengajar pasti kita akan menemukan bermacam macam tipe kelas dan tipe peserta didik. Ketika mendapatkan peserta didik yang mempunyai tipe yang pasif maka di gunakan model pembelajaran yang menggugah kepada keaktifan begitu sebaliknya.
        Model  pembelajaran adalah urutan dimana  memaksimalkan pembelajaran secara mudah dan terarah sesuai dengan rencana kegiatan pembelajaran. Sedangkan menurut Joyce & Weil (1971) dalam Mulyani Sumantri, dkk (1999: 42) model pembelajaran adalah kerangka konseptual yang melukiskan prosedur yang sistematis dalam mengorganisasikan pengalaman belajar untuk mencapai tujuan pembelajaran tertentu, dan memiliki fungsi sebagai pedoman bagi para perancang pembelajaran dan para pengajar dalam merencanakan dan melaksanakan aktifitas belajar mengajar.
       

 ( doc. SMA N 1 Sentolo )
Sedangkan media adalah alat dimana menampilkan isi dan materi dalam bentuk yang lebih mudah. Media biasanya digunaakan dalam berbagai situasi dan kondisi. Sedangkan pembelajaran adalah proses dimana peserta didik menangkap materi yang di ajarkan. Dalam pembelajaran media sangat perlu digunakan agar proses belajar menjadi mudah dan menyenangkan. Media yang baik akan menambah dan mempermudah proses pembelajaran.
      Dalam menerapkan model yang baik harus menyertakan media pembelajaran yang baik pula. Media yang baik akan memaksimalkan model pembelajaran tersebut. Berikut ini adalah model pembelajar Mind Maping  dengan menggunakan media kertas dan alat gambar.
Langkah-langkah sebagai berikut:
a)   Guru mempersiapkan alat dan bahan
b)   Guru membagikan kertas serta bolfoin kepada siswa
c)   Guru meminta peserta didik melihat tutuorial mind maping 
d) Peserta didik diminta menggambarkan peta konsep sesuai  sesuai dengan materi pembelajaran
e) Masing masing kelompok mempresentasikan hasil analisisnya kedepan dan di tanggapi kelompok lain
f) Guru memperjelas dan meluruskan tentang topic bahasan sesuai dengan tujuan pembelajaran 
g) Peserta didik bersama dengan guru membuat   kesimpulan

Catatan: Gunakan model pembelajaran sesuai dengan kebutuhan anak, beda anak beda cara penggunaan model pembelajaran (“Guru mempunyai kebebasan akademik dalam memberikan pembelajaran kepada muridnya”)
Kurikulum sebagai patokan, tapi juga lihat kemapuan peserta didik, mendidiklah dengan hati bukan karena kebutuhan.

Guru tidak Normal



               Pendidikan merupakan akses paling mudah dalam percepatan nasib manusia. Manusia yang kreatif berdedikasi dan berpendidikan akan mendapatkan tempat yang layak dalam masyarakat dan pekerjaan. Dedikasi dalam dunia pendidikan adalah salah satu kunci keberhasilan. Seseorang yang mempunyai pendidikan akan lebih mudah mengubah nasib dari pada yang tidak berpendidikan.

               Presiden Jokowi adalah salah satu contoh produk pendidikan Indonesia. Pendidikan yang baik bukan hanya di dasari atas kemampuan siswa yang cerdas, namun juga didasari oleh guru yang cerdas dan mempunyai Integeritas yang tinggi dan berdedikasi.

               Guru adalah pondasi dalam Pendidikan di negeri ini. Guru yang hebat akan  menghasilkan orang-orang hebat. Guru yang mempunyai Integeritas yang tinggi akan menghasilkan lulusan yang mempunyai Integeritas dan sudut pandang yang hebat pula.

               Daya pikir kritis dan kreatif akan tercapai jika guru mempunyai Integeritas yang tinggi. Guru hebat akan selalu dinantikan  kan siswanya di dalam kelas. Guru akan menciptakan hal-hal yang baru dan kreatif dalam kelas. Guru yang mengedepankan pola pikir akan menghasilkan siswa yang mempunyai pola pikir yang kritis,kreatif, dan bertanggungjawab.

               Pendidikan Profesi Guru adalah salah satu trobosan untuk menciptakan guru yang mempunyai daya profesi  yang tinggi. Integritas yang tinggi harus di tanamkan kepada guru yang nantinya akan menghasilkan para pemimpin bangsa. Pendidik diharabkan menjadi benteng terakhir dalam mencapai Indonesia yang cerdas.

               Ketika kita belajar ekonomi pasti diajarkan tentang kurva normal yang grafik datnya akan mencapai puncak dan akan turun kembali. Guru yang professional diharabkan tidak terjebak dalam kurva normal pendidikan Indonesia. Guru harus bisa sebagai pamong dalam kemajuan pendidikan di Indonesia. Banyak diantara guru yang terjebak dalam situasi ini. Ketika muda mereka menunjukan bahwa keilmuanya di seutuhnya untuk pendididikan, namun ketika sudah menjadi PNS mereka lupa akan hakikat mendidik.

               Guru tidak mengerjakan tugas administrasi ataupun tidak masuk kelas dianggap biasa. Gimana tidak biasa jika system yang mereka anut menganggap hal itu biasa. Ketika ada guru yang mengerjakan tugas berbeda dengan guru lain malah dianggap sok-sokan dan dianggap mencari muka. Mereka tidak sadar bahwa dalam konstitusi sudah dijelaskan bahwa siswa berhak atas pendidikan yang layak, mereka tidak sadar bahwa mereka adalah contoh bagi siswanya.

               Banyak yang berpendapat bahwa Pendidikan Profesi Guru adalah akal-akalan pemerintah. Profesi dianggap sebagai pembatas atas hak warga Negara untuk menjadi guru. Dalam Undang-undang dijelaskan bahwa guru harus mempunyai kualifikasi profesi Guru. Pendidikan Profesi Guru diharabkan dapat menghasilkan guru yang kreatif dan professional.

               Guru Profesional harus mempunyai komitmen yang tinggi dalam dunia pendidikan. Guru harus sadar bahwa tugas mereka adalah mendidik, bukan semata-mata profesi yang mendapatkan materi yang banyak. Pada proses Pendidikan Profesi Guru, peserta didik diajarkan tentang bagaimana menjadi guru yang Profesional

               Guru professional adalah guru yang bukan hanya mantap dalam proses pengajaran, namun juga mantap dalam materi pembelajaran. Guru diharapkan bisa mengajarkan sampai pada tahap pengaplikasian keilmuan yang diajarkan untuk kehidupan bermasyarakat berbangsa dan bernegara. Guru Profesional diharapkan bisa menjadi motor dalam dunia pendidikan yang normal di Negara ini. Guru harus bisa menentang arus dalam sistem yang sudah carut marut. Guru Profesional harus menjadi teladan bagi orang lain bukan sabagai kutu loncat yang melekat pada orang lain. Guru profesional harus lepas dari kurva normal pendidikan di Indonesia. Berkata benar terhadap yang benar dan berbicara salah kepada yang salah.

               Guru Profesional harus berfikir tidak normal ketika melihat kejanggalan yang dianggap normal. Banyak hal janggal di dunia pendidikan Indonesia yang dianggap normal bagi guru-guru kita. Guru harus menjadi contoh dan teladan, bukan sebagai mengombyong kebijakan. Ketika kita ikut sistem yang sesuai dengan prosedur, sama saja kita menghianati profesi kita sebagai Guru. Jangan sampai kita merampas Hak siswa untuk mendapatkan pendidikan yang layak.

               Ilmu yang diberikan Guru hari ini akan menjadi acuan bagi siswa di masa datang. Guru yang baik akan menanamkan kebaikan sepanjang masa dan sebaliknya. Terima Kasih Guru Kami, terima kasih orang tua kami, terimakasih Indonesia. Karena kalian kami bisa duduk dan berdiri di negeri ini, tanpa kalian apalah kami. Salam MBMI, salam Indonesia.

Jadilah pionir berubahan pendidikan Indonesia.

             

              

PENGUMUMAN SM3T 2016


PENGUMUMAN REKRUTMEN, SELEKSI, PENEMPATAN PROGRAM SM-3T TINGKAT NASIONAL TAHUN 2016



Akan dibuka rekrutmen, seleksi dan penempatan calon Guru SM-3T Pendidikan Menengah oleh Direktorat Pembinaan Guru Pendidikan Menengah, Direktorat Jenderal Guru dan Tenaga Kependidikan, Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan. Pendaftaran dimulai  6 Juni 2016 pukul 07:00 WIB – 4 Juli 2016 pukul 23:59 WIB. Syarat dan Jadwal Rekrutmen, Seleksi dan Penempatan adalah sebagai berikut:

PERSYARATAN PENDAFTARAN

 - Warga Negara Indonesia dibuktikan dengan KTP / SIM yang masih berlaku.
 - Sarjana dari program studi kependidikan minimal S-1 lulusan tiga tahun terakhir (2014, 2015, 2016) dari program studi  terakreditasi minimal B yang sesuai dengan kebutuhan mata pelajaran dan atau bidang keahlian yang dibutuhkan; pas foto berwarna, soft copy ijazah dan transkrip nilai di up load bersama borang pendaftaran dari sistem informasi yang ada.
-Usia maksimum 27 tahun per 31 Desember 2016.
- IPK minimal 3,00; dibuktikan fotokopi transkrip nilai yang telah disahkan (legalisasi).
- Berbadan sehat; dibuktikan dengan surat keterangan dokter dari klinik terdaftar / Puskesmas.
- Bebas dari narkotika, psikotropika, dan zat adiktif (napza)dibuktikan dengan Surat Keterangan
- Bebas Narkoba (SKBN) serta Miras dari pejabat yang berwenang.
- Berkelakuan baik yang dibuktikan dengan Surat Keterangan Catatan Kepolisian (SKCK) yang dikeluarkan oleh Polres/Polresta.
 - Belum menikah dan bersedia tidak menikah selama mengikuti Program SM-3T yang dibuktikan dengan surat pernyataan bermaterai 6000 rupiah.
- Belum pernah mengikuti program SM-3T pada tahun sebelumnya, dan sanggup mengikuti program PPG yang dibuktikan dengan surat pernyataan bermaterai.

Bukti persyaratan nomor 1) s.d. nomor 9) dibawa pada saat tes wawancara.
Pada saat wawancara peserta juga diminta membawa contoh RPP yang dibuat sendiri (berdasar topik tertentu yang dipilih). Khusus lulusan tahun 2016 yang belum memiliki ijazah, dapat menggunakan Surat Keterangan Lulus (SKL) yang ditandatangani dan/atau diketahui Pembantu/Wakil Rektor Bidang Akademik, sedangkan ijazah dan transkrip nilai asli wajib ditunjukkan pada saat wawancara.

NAMA PROGRAM STUDI YANG DIBUTUHKAN



    Pendidikan Pancasila dan Kewarganegaraan
    Pendidikan Sejarah
    Pendidikan Ekonomi
    Pendidikan Geografi
    Pendidikan IPS
    Pendidikan Sosiologi dan Antropologi
    Pendidikan Bahasa Indonesia
    Pendidikan Bahasa Inggris
    Pendidikan Jasmani, Kesehatan dan Rekreasi
    Pendidikan Biologi
    Pendidikan Matematika
    Pendidikan Fisika
    Pendidikan Kimia
    Pendidikan IPA
    Pendidikan Teknik Bangunan
    Pendidikan Teknik Mesin
    Pendidikan Teknik Otomotif
    Pendidikan Teknik Elektro/Ketenagalistrikan
    Pendidikan Teknik Elektronika
    Pendidikan Kesejahteraan Keluarga Tata Boga
    Pendidikan Kesejahteraan Keluarga Tata Busana
    Pendidikan Kesejahteraan Keluarga Tata Rias
    Pendidikan Luar Biasa
    Pendidikan Guru Sekolah Dasar
    Pendidikan Guru Anak Usia Dini
    Bimbingan dan Konseling
    Pendidikan Seni Budaya (Drama, Tari, Musik)
    Pendidikan Seni Rupa

JADWAL REKRUTMEN, SELEKSI DAN PENEMPATAN PROGRAM SM-3T TINGKAT NASIONAL TAHUN 2016
NO    KEGIATAN    WAKTU



TIPS UJIAN SM3T
sumber: http://gtk.kemdikbud.go.id/post/pengumuman-rekrutmen-seleksi-penempatan-program-sm-3t-tingkat-na

LOKER SEKOLAH EKA TJIPTA


    

Sekolah Eka Tjipta merupakan sekolah yang dikelola oleh Eka Tjipta Foundation (ETF) di lokasi perkebunan kelapa sawit milik PT Sinar Mas Agribusiness and Food Tbk (PT SMART Tbk). Lokasi Sekolah Eka Tjipta berada di wilayah Kalimantan.
    Dalam usaha untuk meningkatkan kualitas pendidikan di lingkungan operasional perusahaan, kami mengundang sumber daya manusia yang kreatif, dapat diandalkan dan memiliki dedikasi terhadap dunia pendidikan untuk berkembang bersama mewujudkan sekolah-sekolah yang memenuhi standar nasional di wilayah Kalimantan Tengah, Timur, dan Barat. Kami membuka kesempatan Untuk Posisi :

    GURU SD / SDMP

        Guru Agama Islam
        Guru Bahasa Indonesia
        Guru Bahasa Inggris
        Guru Biologi
        Guru IPA
        Guru IPS
        Guru Matematika
        Guru Olah Raga (PJOK)
        Guru kelas SD
        Guru PPKn
        Guru Seni Budaya

    Kualifikasi:

        Pend. S1 Kependidikan sesuai dengan bidangnya dan memiliki Akta Mengajar atau Sertifikat Profesi Guru (Pendidikan Agama Islam, Pendidikan Bahasa Indonesia, Pendidikan Bahasa Inggris, Pendidikan Biologi, Pendidikan IPA, Pendidikan IPS, Pendidikan Matematika, PJKR, PGSD, Pendidikan Pancasila dan Kewarganegaraan, Pendidikan Seni (Musik, Tari, Rupa))
        Memahami penyusunan kurikulum dan manajemen kelas
        Mampu dengan cepat menyesuaikan diri di lingkungan budaya yang berbeda
        Bersedia ditempatkan di lingkungan perkebunan kelapa sawit di Kalimantan

    Kompensasi yang didapatkan:

        Gaji bulanan serta tunjangan jabatan dan tunjangan mengajar
        Rumah dengan fasilitas listrik dan air bersih gratis
        Bantuan perjalanan cuti
        Fasilitas pengobatan di klinik setempat
        Kesempatan pengembangan diri melalui pelatihan maupun penugasan tertentu
        Biaya penempatan ke lokasi ditanggung oleh perusahaan

    Kirimkan lamaran anda melalui:

        Pusat Pengembangan Karir UNY
        Gedung LPPMP UNY Lantai 3 Kampus UNY Karangmalang Yogyakarta

    atau isi formulir berikut kemudian kirimkan lampiran file ke email ppk@uny.ac.id dengan subject dan nama file : Lamaran_Eka_Tjipta_(posisi yang dilamar)_Nama
    Test seleksi akan dilaksanakan di Yogyakarta pada pertengahan bulan JUNI dan yang lolos administrasi yang akan dihubungi

Lowongan sampai tanggal 14 Juni 2016
sumber LPPMP UNY

Adat Belah Babi Ngada

 Adat Belah Babi Ngada

Daerah yang masuk dalam World Heritage tentative List UNESCO dalam ketegori Kebudayaan pantas disandang oleh Ngada. Keindahan dan keasrian Ngada sudah diakui oleh dunia Internasional. Kabupaten ini menarik banyak menjadi perhatian wisatawan asing maupun lokal karena selain indah namun juga membpunyai keunggulan kebudayaan yaitu peninggalan megalitikum. Adanya peninggalan megalitikum akan membawa kita seakan akan hidup pada masa abad 12. Peninggalan megaitikum tidak hanya terdapat pada sejarah, namun masyarakat masih mempertahankan sampai sekarang.
Peninggalan yang masih mudah dijumpai  seperti batuan megalitikum merupakan sajian yang sangat istimewa di Ngada. Yang lebih spesial dari ngada adalah peninggalan bahasa, kepercayaan, adat ,serta budaya dari penduduk lokal.  Adanya tiga suku besar yaitu Nagekeo, Bajawa, Riung akan menambah lengkap perjalanan ke ngada karena setiap suku mempunyai bahasa, baju adat, tarian dan rumah adat sendiri sendiri. Kondisi geografis yang terdiri dari pegunungan dan lautan menambah banyaknya pilihan wisata di Ngada.
Salah satu wisata budaya yang menjadi favorit wisatawan adalah upacara adat reba. Upacara penghormatan kepada Uwi yang merupakan makanan sehari-hari pada masalalu masyarakat ngada ini selalu menarik banyak wisatawan. Semua orang akan menari dan bergoyang dengan diiringi oleh musik asli ngada dengan diringi gong gendang dan  menyanyikan sui uwi . Selain reba banyak upacara adat yang sering dijumpai di ngada, salah satunya adalah adat belah babi. Babi merupakan sarana yang biasa digunakan untuk upacara adat di bajawa. Babi bisanya digunakan dalam adat adat kematian, syukuran, sampai kepada pesta pernikahan. 
Berikut ini adalah merupakan upacara masuk rumah yang dilakukan oleh kepala suku bajawa utara tepatnya Perwea, Genamere. Upacara ini dilakukan pada saat memasuki kantor kepala desa genamere yang di hadiri oleh kepala desa serta jajaran camat Bajawa Utara. 

Raja Ampat Surga Papua





Pesona Raja Ampat, Pulau Surga Di Bumi Cenderawasih

Oleh William Adri Sigarlaki,S.Pd.,Gr






    Tanah Papua tanah yang kaya surga kecil jatuh ke bumi Seluas tanah sebanyak madu adalah harta harapan… sepenggal lirik lagu yang dinyanyikan oleh penyanyi asli papua Edo Kondologit ini sudah jelas menggambarkan bagaimana keindahan pulau papua khususnya  keindahan alam lautnya yang telah menjadi 10 perairan terbaik di dunia karena kelengkapan flora dan fauna bawah airnya.
       Saya teringat akan kisah perjalanan pengabdian saya mengajar di daerah terpencil sebagai guru SM-3T dari Universitas Negeri Manado di Pulau Papua pada bulan September 2013 sampai bulan Agustus 2014 lalu, tepatnya di Propinsi Papua Barat Kabupaten Sorong Selatan Distrik Inanwatan bersama-sama dengan rekan seperjuangan SM-3T dari Universitas Negeri Malang dan Gorontalo. Sebelumnya, tak pernah terpikirkan bahwa saya bisa menginjakkan kaki di bumi Papua.
        Hanya karena tugas dan pekerjaan sebagai guru SM-3T akhirnya saya berkesempatan menengok eksotisme pulau Papua khususnya di kepulauan Raja Ampat. Ini bisa dibilang sebagai hadiah atas pengabdian di tanah papua sehingga saya dapat mengunjungi indahnya pesona Raja Ampat yang kebanyakan orang menyebutnya sebagai pulau surga yang ada di bumi Cenderawasih. Bersama dengan 8 teman SM-3T kami mengunjungi pulau raja ampat yang perjalannya dari kota sorong menggunakan kapal menempuh waktu hampir 4 jam hingga tiba di pelabuhan waisai raja ampat.

     Di pulau ini kita akan sangat takjub atas Karunia Tuhan yang sungguh indah dimana kita telah disuguhkan oleh pemandangan yang luar biasa indahnya, yakni pulau pulau kecil disekitar kepulauan Raja Ampat, pasir pantai yang bewarna putih, air laut yang bewarna biru kehijauan, bukit bukit yang cantik, keindahan pulau Arborek yang merupakan tempat berkumpulnya ikan-ikan jenis Nemo sehingga banyak wisatawan baik dalam dan luar negeri yang sering diving ataupun snorkling di tempat ini, flora dan fauna seperti merak serta berbagai macam anggrek dan yang paling menakjubkan dari wisata ini adalah wisata alam bawah lautnya yang terkenal hingga ke seluruh dunia. Ketika kita diving maka mata kita akan di manjakan oleh pemandangan bawah laut yang luar biasa, seperti halnya karang karang keras, keanekaragaman flora dan faunanya yang tak terhingga.

         Selain wisata bawah air dan pemandangannya yang sangat indah, Raja Ampat juga menyuguhkan pesona tentang peninggalan prasejarah dan sejarah yang tidak kalah menariknya, Seperti halnya di daerah pulau Misool dimana ditemukannya peninggalan prasejarah berupa cap tangan yang tertempel di dinding-dinding pada batu karang yang oleh para ahli memperkirakan usia cap cap tangan itu berusia 50.000 tahun  yang mana ini menjadi sebuah bukti salah satu dari rangkaian petunjuk jalur penyebaran manusia dari kawasan barat Nusantara menuju Papua dan Melanesia, kemudian kita juga bisa mengunjungi sisa pesawat karam bekas peninggalan Perang Dunia II di beberapa tempat penyelaman di kawasan Raja Ampat seperti di Pulai Wai. Akses menuju tempat inipun tidak sulit, akomodasi di kawasan Raja Ampat juga sudah tersedia cukup banyak karena sempat dijadikan sebagai tempat penyelenggaraan sail. Inilah keindahan Raja Ampat sesungguhnya yang patut dibanggakan sebagai aset kita sebagai bangsa Indonesia.(*)

PENGERTIAN DAN KOMPONEN EKOSISTEM

EKOSISTEM

Tidak ada satupun organisme yang dapat hidup sendiri, terpisah dan terasing dari makhluk hidup lainnya, termasuk manusia. Untuk hidup kita perlu makan dan tempat hidup yang nyaman, maka kita memerlukan kehadiran organisme lain sebagai penyedia makanan dan tempat untuk melakukan aktivitas kehidupan. Dengan demikian, terjadilah interaksi antar organisme dengan sesamanya dan juga interaksi antara organisme dengan lingkungannya.

A.    Pengertian Ekosistem
Istilah ekosistem berasal dari kata oikos yang berarti rumah sendiri dan sistema yang berarti terdiri atas bagian-bagian yang utuh atau saling mempengaruhi. Jadi, ekosistem dapat diartikan sebagai sistem yang dibentuk di suatu daerah dan terjadi hubungan timbal balik antara komponen hidup (biotik) dan komponen tak hidup (abiotik) atau dengan lingkungan.
Ekosistem merupakan suatu sistem yang dinamis, hal itu ditandai dengan adanya aliran energi, daur materi, dan produktivitas. Interaksi dapat terjadi antara komponen biotik dengan abiotik dan di antara komponen biotik dalam bentuk aliran energi dan siklus materi.
Ekosistem yang ada di muka bumi ini terdiri atas perpaduan berbagai jenis dengan kombinasi lingkungan fisik dan kimia yang berbeda-beda, sehingga bentuk ekosistem yang dihasilkan pun akan berbeda-beda. Di Indonesia terdapat empat kelompok ekosistem utama, yaitu ekosistem bahari (laut), ekosistem darat alami, ekosistem suksesi, dan ekosistem buatan.

B.    Komponen-komponen Ekosistem
Dari sebuah lingkungan kita dapat menemukan komponen penyusun ekosistem, yaitu komponen yang terdiri dari makhluk hidup dan lingkungannya. Lingkungan yang menyertai suatu organisme dapat berupa organisme hidup (biotik) dapat pula bukan organisme. Secara garis besar komponen penyusun ekosistem terdiri atas komponen biotik dan abiotik.
1.    Komponen Abiotik
Komponen abiotik suatu ekosistem merupakan keadaan fisik dan kimia yang menyertai kehidupan organisme sebagai medium dan substrat kehidupan. Komponen ini terdiri dari segala sesuatu tak hidup dan secara langsung terkait pada keberadaan organisme, antara lain sebagai berikut.
  •   Tanah
Tanah berperan penting bagi tumbuhan, hewan, dan manusia, sebagai tempat tumbuh dan hidupnya tanaman, melakukan aktivitas kehidupan, tempat berlindungnya hewan tertentu seperti tikus dan serangga, serta sumber nutrisi bagi tanaman.
Kondisi tanah ditentukan oleh derajat keasaman (pH) tanah, tekstur atau komposisi tanah yang mempengaruhi kemampuan tanah terhadap penyerapan air, garam mineral dan nutrisi yang sangat penting bagi tanaman. 
  •  Air
Semua organisme hidup tidak dapat lepas dari ketergantungannya terhadap air. Air diperlukan organisme dalam jumlah yang sesuai dengan kebutuhannya, tergantung dari kemampuannya menghemat penggunaan air. Organisme yang hidup pada habitat kering umumnya memiliki cara penghematan air.
  •    Udara
Udara sangat penting bagi kehidupan organisme. Sebagaimana manusia membutuhkan udara untuk bernapas. Kondisi udara pada suatu tempat sangat dipengaruhi oleh hal-hal sebagai berikut.
  •    Cahaya matahari, sangat penting untuk laju proses fotosintesis tumbuhan hijau untuk memberikan pasokan oksigen ke lingkungan.
  • Kelembaban, merupakan kadar air yang terdapat di udara yang mempengaruhi kecepatan penguapan dan kemampuan bertahan hewan terhadap kekeringan.
  •  Angin, berpengaruh terhadap tumbuhan dalam hal sistem perakaran dan penyerbukan tanaman.
  •  Topografi
Topografi merupakan variasi letak suatu tempat di permukaan bumi ditinjau pada ketinggian dari permukaan air laut, garis bujur, dan garis lintang. Perbedaan topografi menyebabkan jatuhnya cahaya matahari menjadi berbeda, menyebabkan suhu, kelembaban, dan tekanan udara maupun pencahayaan juga berbeda. Hal ini yang mempengaruhi persebaran organisme.
  •     Iklim
Iklim merupakan kombinasi berbagai komponen abiotik pada suatu tempat, seperti kelembaban udara, suhu, cahaya, curah hujan dan lain-lain. Kombinasi abiotik ini berkaitan dengan kesuburan tanah dan komunitas tumbuhan pada suatu tempat.
2.    Komponen Biotik
Komponen biotik suatu ekosistem merupakan komponen yang terdiri dari organisme yang dikelompokkan sebagai berikut.
Berdasarkan cara memperoleh makanan
  •     Organisme autotrop, merupakan organisme yang dapat mengubah bahan anorganik menjadi organik (dapat membuat makanan sendiri). Organisme autotrop dibedakan menjadi dua tipe. Fotoautotrop adalah organisme yang dapat menggunakan sumber energi cahaya untuk mengubah bahan anorganik menjadi bahan organik. Contohnya tumbuhan hijau. Kemoautotrop adalah organisme yang dapat memanfaatkan energi dari reaksi kimia untuk membuat makanan sendiri dari bahan organik. Contohnya bakteri nitrit dan nitrat.
  • Organisme heterotrop, adalah organisme yang memperoleh bahan organik dari organisme lain. Contohnya hewan, jamur dan bakteri non autotrop.
Berdasarkan kedudukan fungsional dalam ekosistem (Niche)
- Produsen, semua organisme autotrop
-  Konsumen, semua organisme heterotrop. Contohnya karnivora, herbivora dan omnivora.
- Pengurai atau perombak, organisme yang mampu menguraikan organisme mati menjadi mineral atau bahan anorganik kembali. Contohnya bakteri dan jamur.
- Detritivora, organisme yang memakan bahan organik dan diubah menjadi partrikel organik yang lebih kecil strukturnya. Contohnya cacing tanah dan kumbang kotoran.

C.    Tipe-tipe Ekosistem
Berikut di bawah ini adalah tipe-tipe ekosistem yang ada, antara lain sebagai berikut:
1.    Ekosistem Perairan (Akuatik)
Ekosistem perairan terdiri dari ekosistem air tawar dan ekosistem laut. Ekosistem air tawar contohnya meliputi kolam, sungai, danau, rawa, rawa gambut. Sedangkan, ekosistem laut misalnya hutan bakau, rawa payau, estuari, pantai berpasir, pantai berbatu, laut dangkal dan laut dalam.
  • Ekosistem air tawar
Ekosistem air tawar umumnya memiliki ciri-ciri sebagai berikut.
- Salinitas (kadar garam) rendah, umumnya lebih rendah daripada kadar garam plasma sel organisme yang hidup di dalamnya.
- Kondisi lingkungannya dipengaruhi oleh iklim dan cuaca.
- Variasi suhu antara permukaan dan dasar sangat rendah, relatif sama.
- Penetrasi cahaya di perairan kurang.
  • Ekositem laut
Ekosistem air laut memiliki ciri-ciri umum sebagai berikut.
- Memiliki salinitas tinggi, semakin mendekati khatulistiwa semakin tinggi.
- NaCl mendominasi mineral ekosistem laut hingga mencapai 75%.
- Iklim dan cuaca tidak terlalu berpengaruh pada ekosistem laut.
- Memiliki variasi perbedaan suhu di permukaan dengan di kedalaman.
2.    Ekosistem darat (Terrestrial)
Ekosistem darat yang memiliki tipe struktur vegetasi dominan dalam skala luas disebut bioma. Penyebaran bioma dipengaruhi oleh iklim, letak geografis, garis lintang dan ketinggian letak dari permukaan laut. Berdasarkan posisi geografis, iklim, garis lintang dan ketinggian letak dari permukaan laut bioma dibedakan antara lain sebagai berikut.
  • Bioma gurun
Bioma yang terletak dibelahan bumi sekitar 20°-30° lintang utara dan lintang selatan atau di daerah tropika yang berbatasan dengan bioma padang rumput.
Ciri-ciri bioma gurun antara lain sebagai berikut.
- Curah hujan rendah, yaitu 25 cm per tahun.
- Pancaran matahari sangat terik, penguapan tinggi, dan suhu siang hari dapat mencapai 40°C pada musim panas.
- Perbedaan suhu siang dan malam hari sangat besar.
  •     Bioma padang rumput
Bioma padang rumput terbentang dari daerah tropika sampai ke sub tropika. Ciri-ciri bioma padang rumput antara lain sebagai berikut.
- Curah hujan 25 - 50 cm per tahun dan hujan turun tidak teratur.
- Vegetasi yang mendominasi adalah rerumputan.
Rumput yang hidup di bioma padang rumput yang relatif basah. Ukurannya bisa mencapai tiga meter, misalnya rumput Bluestem dan Indian Grasses. Rumput yang tumbuh di bioma padang rumput kering, ukurannya pendek-pendek, misalnya rumput Grana dan Buffalo Grasses.
- Hewannya adalah bison, Zebra, kanguru, singa, harimau, anjing liar, ular, rodentia, belalang dan burung.
  • Bioma hutan gugur
Pada umumnya terdapat di sekitar wilayah subtropik yang mengalami pergantian musim panas dan dingin. Hutan gugur juga terdapat diberbagai pegunungan di daerah tropis. Ciri-ciri bioma hutan gugur adalah sebagai berikut:
-   Curah hujan sedang, yaitu 75 -150 cm per tahun.
- Mengalami 4 musim, yaitu musim panas, musim gugur, musim dingin dan musim semi.
- Tumbuhannya mempunyai menggugurkan daunnya pada musim gugur.
- Vegetasinya adalah pohon Maple, Oak, Beech, dan Elm.
- Hewan yang menghuni pada umumnya adalah Rusa, Beruang, Raccon, Rubah, Bajing, dan Burung Pelatuk.
  • Hutan hujan tropis
Bioma ini terdapat di wilayah khatulistiwa dengan temperatur yang tinggi sekitar 25°C. Ciri-ciri hutan hujan tropis antara lain sebagai berikut.
- Curah hujan bioma hutan hujan tropis cukup tinggi, yatu sekitar 200-225 cm per tahun.
- Tumbuhannya tinggi dan rimbun membentuk tudung yang menyebabkan dasar hutan menjadi gelap dan basah.
- Tumbuhan khas, ialah liana dan epifit. Contoh liana adalah rotan sedangkan epifit adalah anggrek.
- Vegetasinya didominasi oleh tumbuhan yang aktif melakukan fotosintesis, misalnya jati, meranti, konifer, dan keruing.
- Hewannya didominasi oleh aneka kera, babi hutan, burung, kucing hutan, bajing dan harimau.
  •  Bioma taiga
Bioma ini terdapat di wilayah utara hutan gugur subtropis dan pegunungan tropis. Ciri-ciri bioma taiga adalah sebagai berikut.
- Curah hujan sekitar 35 cm per tahun.
- Bioma yang biasanya hanya terdiri dari satu spesies pohon, yaitu konifer (pinus).
- Masa pertumbuhan flora pada musim panas antara 3 sampai 6 bulan.
- Suhu di musim dingin sangat rendah, dan mengalami musim dingin yang panjang.
- Vegetasinya Sprice (Picca), Alder (Alaus), Birch (Berula) dan Junipce (Juniperus).
- Hewannya antara lain moose, beruang hitam, serigala dan morten.
  •     Bioma tundra
Bioma ini terdapat di belahan bumi utara di dalam lingkaran kutub utara yang disebut Tundra artik dan di puncak gunung disebut Tundra alpin. Ciri-ciri bioma tundra adalah sebagai berikut.
- Curah hujan sekitar 10 cm per tahun.
- Iklimnya iklim kutub dengan musim dingin yang panjang dan gelap serta musim panas yang panjang dan terang terus menerus.
- Tidak ada pohon yang tinggi, kalaupun ada terlihat tebal seperti semak.
- Tumbuhan semusim biasanya berbunga dengan warna yang mencolok dalam masa pertumbuhan yang pendek.
- Vegetasinya Spaghnum, lumut kerak, dan perdu.
- Hewannya Muskox, rusa kutub, kelinci, serigala, rusa dan domba.
3.    Ekosistem buatan
Ekosistem buatan merupakan ekosistem yang diciptakan manusia untuk memenuhi kebutuhannya.
- Bendungan
Suatu ekosistem buatan yang berupa bangunan penahan atau penimbun air untuk berbagai keperluan, misalnya irigasi, pembangkit listrik.
- Hutan tanaman industry
Hutan yang sengaja ditanami dengan jenis tanaman industri. Jenis tanaman yang umum ditanam adalah jati, pinus, mahoni, rasamala, dan damar.
- Agroekosistem
Suatu ekosistem buatan berupa ekosistem pertanian, misalnya sawah irigasi, sawah tadah hujan, sawah surjan, sawah rawa, sawah pasang surut, perkebunan (teh, kopi kelapa sawit, dan karet), kolam tambak, ladang, dan pekarangan.

D.    Interaksi antar biotik.
Terdapat beberapa tipe interaksi antar spesies, netralisme, kompetisi, komensalisme ,antibiosis, parasitisme, redasi,protokooprasi, mutualisme
1.    Netralisme
Interaski antara dua atau lebih spesies yang masing-masing tidak ada asosiasi. Dalam hal ini tidak ada yang untung dan yang dirugikan. Contohnya :
-    Sapi dengan kucing. Sapi mencari rumput sebagai makanannya, dan kucing berburu tikus sebagai makannya.
-    Burung bangau yang memakan siput, ikan dengan burung pipit yang memakan padi di sawah.
2.    Predasi
Predasi adalah suatu bentuk hubungan antara pemangsa dan mangsanya. Predasi adalah hubungan antara mangsa dan pemangsa (predator). Hubungan ini sangat erat sebab tanpa mangsa, predator tak dapat hidup. Sebaliknya, predator juga berfungsi sebagai pengontrol populasi mangsa. Contoh : Singa dengan mangsanya, yaitu kijang, rusa,dan burung hantu dengan tikus.

3.    Mutualisme
Simbiosis mutualisme, adalah cara hidup dengan timbal balik antara dua makhluk hidup yang saling menguntungkan antar individu makhluk hidup yang berlainan jenisatau berbeda spesies.contohnya:
-    Jamur dan ganggang
-    Lebah atau kupu-kupu dan bunga.
-    Badak dan burung jalak
-    Burung pelatuk dan musang
4.    Komensalisme
Simbiosis komensalisme adalah cara hidup bersama atau timbal balik antara dua makhluk hidup yang berlainan jenis atau berbeda spesies dengan salah satu spesies mendapatkan keuntungan dari yang lain sementara spesies yang lainnya tidak dirugikan.Contohnya :
-    Tumbuhan paku/anggrek dan pohon yang tinggi di hutan
-    Ikan remora dan hiu
-    Tumbuhan dan serangga atau laba-laba
5.    Parasitisme
Simbiosis parasitisme, yakni cara hidup bersama atau timbal balik antara dua makhluk hidup yang berbeda spesies, dengan salah satu makhluk hidup memperolehkeuntungan dan yang lainnya dirugikan. Contohnya
-    Benalu dan pohon mangga
-    Tali putri dan tanaman beluntas
-    Cacing pita dan tubuh manusia.
6.    Protokooperasi
Simbiosis protokooperasi, yakni cara hidup bersama atau timbal balik antara dua makhluk hidup yang berbeda spesies, di mana jika kedua makhluk hidup bersimbiosis atau bersatu akan menjadi lebih baik. Namun, tanpa melakukan simbiosis pun kedua makhluk hidup ini tetap dapat hidup normal. Simbiosis tipe ini umumnya akan membentuk spesies yang baru dan lebih unggul dari pada individu pembentuknya. Contohnya :
-    lumut kerak yang merupakan perpaduan antara simbiosis jamur dan ganggang.
7.    Kompetisi
Kompetisi ialah persaingan di antara makhluk hidup yang berada di dalam suatu ekosistem, karena lebih dari satu jenis spesies membutuhkan bahan atau makanan yang sama dari lingkungan hidupnya. Contohnya :
-    Gulma di kebun yang bersaing dengan tanaman kebun merebutkan ntrisi tanah.
-    Belalang dengan bison bersaing dengan rumput yang menjadi makanan mereka.
8.    Antibiosis
Anatibiosis adalah suatu bentuk hubungan antara makhluk hidup yang berbeda jenis atau berseda spesies di mana nakhluk hidup yang satu menghambat dalam pertumbuhan dan perkembangan makhluk hidup yang lain. Contohnya:
-    hubungan antara jamur yang mengeluarkan racun sehingga menghambat pertumbuhan organisme lain disekitarnya.

Interaksi antar organisme semua makhluk hidup selalu bergantung kepada makhluk hidup yang lain. Tiap individu akan selalu berhubungan dengan individu lain yang sejenis atau lain jenis, baik individu dalam satu populasinya atau individu-individu dari populasi lain. Interaksi demikian banyak kita lihat di sekitar kita.Interaksi antar organisme dalam komunitas ada yang sangat erat dan ada yang kurang erat.

Model Pembelajaran Examles Non Examles

Model Pembelajaran Examles Non Examles


Model  pembelajaran adalah tata urutan yang sistemik untuk  memaksimalkan pembelajaran secara mudah dan terarah sesuai dengan rencana kegiatan pembelajaran. Sedangkan menurut Joyce & Weil (1971) dalam Mulyani Sumantri, dkk (1999: 42) model pembelajaran adalah kerangka konseptual yang melukiskan prosedur yang sistematis dalam mengorganisasikan pengalaman belajar untuk mencapai tujuan pembelajaran tertentu, dan memiliki fungsi sebagai pedoman bagi para perancang pembelajaran dan para pengajar dalam merencanakan dan melaksanakan aktifitas belajar mengajar.
Sedangkan media adalah alat dimana menampilkan isi dan materi dalam bentuk yang lebih mudah. Media biasanya digunaakan dalam berbagai situasi dan kondisi. Sedangkan pembelajaran adalah proses dimana peserta didik menangkap materi yang di ajarkan. Dalam pembelajaran media sangat perlu digunakan agar proses belajar menjadi mudah dan menyenangkan. Media yang baik akan menambah dan mempermudah proses pembelajaran.
Dalam menerapkan model yang baik harus menyertakan media pembelajaran yang baik pula. Media yang baik akan memaksimalkan model pembelajaran tersebut. Berikut ini adalah model pembelajaran examles non examples dengan menggunakan media kertas dan gambar.
Langkah-langkah sebagai berikut:
a)   Guru mempersiapkan gambar-gambar sesuai dengan tujuan pembelajaran
b)   Guru menempelkan gambar di lembar kertas dan memotong menjadi beberapa bagian untuk dijadikan pazel pada examles non example

c)   Guru memberikan potongan gambar tersebut kepada masing-masing kelompok
d) Peserta didik diminta mengabungkan dan menganalisis gambar tersebut sesuai dengan materi pembelajaran
e) Masing masing kelompok mempresentasikan hasil analisisnya kedepan dan di tanggapi kelompok lain

f) Guru memperjelas dan meluruskan tentang topik bahasan sesuai dengan tujuan pembelajaran 
g) Peserta didik bersama dengan guru membuat   kesimpulan

Catatan: Gunakan model pembelajaran sesuai dengan kebutuhan anak, beda anak beda cara penggunaan model pembelajaran (“Guru mempunyai kebebasan akademik dalam memberikan pembelajaran kepada muridnya”)
Dok : SMA N 1 Sentolo

Desa wisata Setulang



 Desa wisata Setulang


Desa Wisata Setulang adalah salah satu desa dikecamatan Malinau Selatan Hilir Kabupaten Malinau. Desa Setulang diresmikan sebagai desa Wisata pada tanggal 28 Oktober 2013 bersamaan dengan ulang Tahun Kabupaten Malinau yang ke14 tahun.  Desa ini disebut sebagai desa wisata dikarenakan masih aslinya Desa tanpa banyak sentuhan Modern, kegiatan masyarakat yang masih tradisional dalam melakukan kegiatan Rumah tangga, Tarian-tarian Tradisional yang tetap dilestarikan, acara-acara adat yang masih terjaga dengan baik, cara masyarakat bercocok tanam dengan ladang berpindah, dan sedikitnya warga pendatang menambah keaslian desa. Selain itu desa setulang memiliki tempat wisata yang sudah diakui oleh WWF yaitu wisataTana Olen” yang artinya Hutan Lindung, ditempat wisata tersebut wisatawan dimanjakan dengan asrianya alam yang dikelilingi hutan dan sungai. Perjalanan menuju tempat wisata tersebut dari desa setulang kurang lebih 2jam dengan menggunakan keting-ting atau perahu, sepanjang perjalanan kita bisa melihat ikan disungai  dengan mata telanjang yang begitu banyak dijernihnya air sungai, burung, serta hewan-hewan primata lainnya penghuni hutan Tana Olen. Tana Olen juga memiliki Suatu kebanggan tersendiri yaitu pohon besar yang mempunyai diameter ± 10m. Pohon tersebut termasuk pohon terbesar ke 5 didunia versi WWF. Pohon besar itu diberi nama “KAZE BEZU” yang artinya kayu besar.


Kaze Bezu selalu dikunjungi oleh wisatawan asing dan lokal karena keindahan alamnya dan besarnya pohon tersebut membuat suasana lestari , untuk menuju kepohon besar wisatawan harus menempuh jarak yang cukup jauh yaitu sekitar 3 jam dengan jalan setapak dari villa tana olen. Dalam perjalan kita akan menemui beberapa hewan yang mugkin jarang kita temui sebelumnya seperti pacat, ular, monyet ekor panjang dll. Bukan hanya itu saja desa wisata setulang memiliki Kesenian tari yang sudah diakui oleh dunia. Beberapa penari dari desa setulang sudah sering keluar negeri untuk melakukan pertunjukan mewakili kabupaten malinau. Tari yang sering ditarikan yaitu tari tunggal, tari berpasangan, tari persahabatan, tari perang, tari tana olen dll. begitu juga pemain musik tradisionalnya sering melakukan pertunjukan di luar negeri. Bukan hanya itu saja Desa wisata setulang masih memiliki sesuatu yang tidak boleh ketinggalan yaitu makananya. Makanan khas yang wajib ada disetiap acara apapun yaitu lerek atau bubur ayam yang dibungkus dengan daun, payang.


oleh : Dwi Indarwati

HAK ANAK


KONVENSI HAK-HAK ANAK

Diadopsi dari Dewan Umum PBB pada tanggal 20 November 1989

Mukadimah

Pihak Negara kepada Konvensi

Menimbang bahwa sehubungan dengan prinsip-prinsip yang diproklamirkan dalam piagam PBB, pengakuan terhadap martabat yang melekat serta persamaan dan hak-hak yang dapat dicabut dari seluruh anggota keluarga umat manusia merupakan fondasi kebebasan, keadilan dan perdamaian di dunia,

Mengingat bahwa masyarakat yang dimiliki PBB, dalam piagam, menegaskan kesetiaannya pada hak-hak asasi fundamental serta dalam martabat dan kebajikan manusia, dan telah menentukan untuk meningkatkan kemajuan sosial dan standar kehidupan yang lebih baik dalam kebebasan yang lebih luas.

Mengakui bahwa PBB, dalam deklarasi universal hak hak asasi dan dalam pembuatan konvensi internasional, memproklamirkan dan setuju bahwa setiap orang diberikan semua hak dan kebebasan yang dimuat didalamnya, tanpa membedakan apapun, seperti ras, warna kulit, jenis kelamin, bahasa, agama, politik atau pendapat lain, pribumi sosial atau nasional, hak milik, kelahiran atau status lain,

Mengingat bahwa, dalam deklarasi universal tentang hak asasi manusia, PBB telah memproklamirkan bahwa anak-anak harus mendapat pelayanan dan perawatan khusus.

Menegaskan bahwa keluarga, sebagai kelompok masyarakat yang fundamental dan lingkungan alami bagi pertumbuhan dan kesejahteraan dari seluruh anggota dan khususnya anak, harus diberikan perlindungan dan pelayanan yang diperlukan sehingga bisa memikul tanggungjawab sepenuhnya dalam masyarakat.

Mengakui bahwa anak, demi perkembangan kepribadiannya yang harmonis dan penuh, harus tumbuh dalam suatu lingkungan keluarga, dalam suatu suasana bahagia, cinta dan pengertian.

Menimbang bahwa anak harus dipersiapkan untuk hidup dalam suatu kehidupan individu dalam masyarakat, serta tumbuh dalam semangat cita-cita yang dicetuskan dalam piagam PBB, sertakhususnya dalam semangat perdamaian, martabat, toleransi, kebebasan, persamaan dan solidaritas.

Mengingat bahwa kebutuhan untuk memperluas kepedulian tertentu terhadap anak telah dinyatakan dalam deklarasi Jenewa tentang hak-hak anak tahun 1924 dan deklarasi hak-hak anak yang dikutip olehdewan umum pada tanggal 20 November 1959 dan diakui dalam deklarasi universal tentang hak-hak asasi manusia, dalam perjanjian internasional tentang hak-hak perdata dan politik (khususnya dalam Pasal 23 dan 24), dalam perjanjian internasional tentang hak-hak ekonomi, sosial dan budaya (khususnya dalam Pasal 10) serta undang-undang serta instrumen yang relevan dari agen-agen khusus dan organisasi internasional yang berhubungan dengan kesejahteraan anak. Mengingat bahwa, seperti yang ditunjukan dalam deklarasi hak anak, “anak, karena disebabkan oleh belum dewasa secara fisik dan mental, memerlukan pengawalan dan perlindungan khusus, termasuk perlindungan legal yang layak, sebelum dan sesudah lahir”,

Mengingat tersusun dalam ketetapan deklarasi tentang prinsip-prinsip legal yang berhubungan dengan

perlindungan dan kesejahteraan anak, dengan referensi khusus untuk membantu penempatan dan adopsi secara nasional dan internasional; Peraturan-peraturan minimum standar PBB untuk Administrasi keadilan remaja (Peraturan Beijing); dan deklarasi tentang perlindungan terhadap wanita dan anak dalam konflik emergensi dan senjata.

Mengakui bahwa, di seluruh Negara di dunia, ada anak yang tinggal pada kondisi yang sangat sulit, dan anak anak tersebut memerlukan pertimbangan atau pemikiran khusus

 Menimbang pentingnya tradisi dan nilai-nilai budaya dari tiap orang untuk perlindungan dan perkembangan harmonis anak. Mengakui pentingnya kerjasama internasional untuk meningkatkan kondisi anak tiap Negara, khususnya di Negara-Negara berkembang,

Menyetujui sebagai berikut:

Bagian I

Pasal 1

Untuk tujuan konvensi sekarang, seorang anak berarti setiap manusia dibawah usia 18 tahun kecuali jika, dibawah undang-undang yang berlaku bagi anak, mayoritas diperoleh lebih awal.

Pasal 2

1. Pihak Negara harus menghormati dan menjamin hak-hak yang diajukan dalam konvensi sekarang pada tiap anak dalam hukum tanpa diskriminasi apapun, tanpa membedakan ras anak atau orang tua atau wali sah, warna kulit, jenis kelamin, bahasa, agama, pendapat politik atau yang lainnya, kesukuan atau asal muasal sosial, hak milik, kecacatan, kelahiran atau status lain.

2. Pihak Negara harus selayaknya mengambil langkah untuk menjamin bahwa anak dilindungi dari segala bentuk diskriminasi atau hukuman terhadap dasar status, aktivitas, pendapat yang dikeluarkan, atau kepercayaan orangtua anak, perwalian legal atau sah, atau anggota keluarga.

Pasal 3.

1. Dalam semua tindakan yang berhubungan dengan anak, apakah itu dilakukan oleh masyarakat atau

institusi kesejahteraan sosial, pengadilan hukum, otoritas administrative yang berwenang atau badanbadan legislatif, kepentingan anak yang paling baik harus dipertimbangkan dahulu.

2. Pihak Negara menjamin anak perlindungan dan perawatan tertentu yang diperlukan bagi kesejahteraan, dan mempertimbangkan hak-hak dan tugas-tugas orangtuanya, perwalian sah, atau individu lain yang sah bertanggung jawab atas anak, dan, pada akhirnya harus mengambil seluruh langkah-langkah administratif dan legislatif yang semestinya.

3. Pihak Negara harus menjamin bahwa institusi, pelayanan dan fasilitas yang bertanggung jawab bagi pemeliharaan atau perlindungan anak harus sesuai dengan standar yang dikembangkan oleh otoritas kompeten, khususnya dalam segi keamanan, kesehatan, dalam jumlah serta keselarasan stafnya, juga pengawasan yang kompeten.

Pasal 4

Pihak Negara harus menjalankan seluruh undang undang yang pantas, administrasi, dan langkah langlah lain yang sesuai untuk implementasi hak-hak yang diakui dalam konvensi sekarang. Sehubungan dengan hak-hak ekonomi, sosial, dan budaya, Pihak Negara harus menjalankan langkah-langkah tertentu semaksmal mungkin dengan sumber-sumber yang tersedia dan, dimana dibutuhkan, dalam kerangka kerja kerjasama internasional.

Pasal 5

Pihak Negara harus menghargai tanggungjawab, hakhak dan tugas-tugas orangtua atau, dimana dapat

diterapkan, anggota-anggota keluarga besar atau masyarakat seperti yang disediakan untuk adat istiadat lokal, perwalian sah atau orang lain yang sah bertanggungjawab untuk anak, untuk menyediakan arahan dan perlindungan yang sesuai pada pelaksanaannya dengan hak-hak anak yang diakui dalam konvensi sekarang dengan mempertimbangkan perkembangan kapasitas anak

Pasal 6

1. Pihak Negara mengakui bahwa setiap anak memiliki hak yang melekat untuk hidup.

2. Pihak Negara harus menjamin perluasan cakupan perkembangan dan kelangsungan hidup anak secara maksimal.

Pasal 7

1. Anak harus didaftarkan segera setelah kelahiran dan harus mempunyai hak untuk sebuah nama sejak lahir, hak untuk memperoleh kebagsaan dan, sejauh mungkin, hak untuk mengetahui dan dirawat oleh orangtuanya.

2. Pihak Negara harus menjamin implementasi hak-hak ini sehubungan dengan hukum nasional dan

kewajibannya dibawah pengawasan alat-alat internasional yang relevan pada bidang ini, khususnya dimana anak di lain pihak tidak memiliki kewargaNegaraan.

Pasal 8

1. Pihak Negara harus menghormati hak anak untuk memelihara identitasnya, termasuk kebangsaan, nama dan hubungan keluarga seperti yang diakui undang-undang tanpa campur tangan yang melanggar hukum.

2. Dimana seorang anak dihilangkan secara legal beberapa atau semua unsur-unsur dari identitasnya,

Pihak Negara harus menyediakan perlindungan dan pelayanan yang layak, dengan tujuan membangun kembali identitasnya dengan cepat

Pasal 9

1. Pihak Negara harus menjamin bahwa seorang anak tidak boleh dipisahkan dari orangtuanya yang

bertentangan dengan keinginan mereka, kecuali apabila otoritas kompeten yang tunduk pada hukum

menentukannya bahwa pemisahan perlu bagi kepentingan anak yang paling baik, menurut prosedur dan hukum yang berlaku. Ketetapan tertentu mungkin diperlukan dalam kasus tertentu seperti seseorang yang terlibat penyiksaan anak oleh orangtua, atau dimana orangtua tinggal terpisah dan suatu keputusan harus dibuat seperti tempat tinggal si anak.

2. Menurut pendahuluan pada paragraf 1 Pasal ini, seluruh Pihak yang terkait harus diberi kesempatan untuk ikut serta dalam pengerjaannya dan membuat gagasannya diketahui.

3. Pihak Negara harus menghormati hak anak yang terpisah dari salah satu orangtua untuk memelihara hubungan pribadi dan hubungan langsung dengan kedua orangtuanya setiap harinya, kecuali jika berlawanan dengan kepentingan terbaik anak.

4. Jika hasil pemisahan disebabkan oleh suatu tindakan yang diawali oleh Pihak Negara, seperti penahanan, penjara, pengasingan, deportasi atau kematian (termasuk kematian yang timbul dari berbagai sebab ketika orang tersebut sedang dalam penahanan Negara) dari salahsatu atau kedua orangtua atau anak, bahwa Pihak Negara harus, berdasarkan permohonan orangtua, anak atau, jika ada, anggota keluarga lain dengan informasi penting yang menyangkut keberadaan anggota keluarga yang hilang kecuali jika informasi tersebut akan merusak kesejahteraan anak. Pihak Negara harus lebih jauh menjamin bahwa pelaksanaan permohonan tersebut dengan tidak sendirinya membawa konsekwensi merugikan bagi orang yang bersangkutan.

Pasal 10

1. Menurut kewajiban Pihak Negara dalam Pasal 9, paragrap 1, penerapan oleh anak atau orang tuanya untuk memasuki atau meninggalkan suatu Pihak Negara untuk tujuan penyatuan kembali keluarga harus ditangani oleh Pihak Negara secara positif, manusiwi dan cara terbaik. Pihak Negara lebih jauh menjamin bahwa pelaksanaan permohonan tersebut harus tidak menimbulkan konsekwensi merugikan untuk para pelaku dan anggota keluargannya.

2. Seorang anak yang orangtuanya tinggal di Negara lain harus mempunyai hak memelihara hubungan pribadi dan kontak langsung dengan orangtuanya, setiap harinya, dalam keadaan-keadaan khusus. Pada bagian akhir dan menurut kewajiban Pihak Negara dibawah Pasal 9, paragrap 1, Pihak Negara harus menghormati hak anak dan orangtuanya untuk meninggalkan suatu Negara, termasuk Negaranya, dan memasuki Negaranya. Hak meninggalkan suatu Negara harus ditujukan saja pada batasan tertentu seperti yang dijelaskan oleh hukum dan yang diperlukan untuk melindungi keamanan Negara, tatanan masyarakat (ordre public), kesehatan masyarakat atau moral atau hak-hak serta kebebasan lain dan konsisten dengan hak-hak lain yang diakui dalam konvensi sekarang.

Pasal 11

1. Pihak Negara harus mengambil langkah-langkah untuk memberantas pengiriman anak ke luar negri dan tidak dikembalikan secara tidak sah.

2. Pada akhirnya, Pihak Negara harus meningkatkan kesimpulan perjanjian bilateral dan multilateral atau pencapaian perjanjian yang ada.

Pasal 12

1. Pihak Negara harus menjamin anak yang mampu membentuk pandangannya sendiri hak untuk mengekspresikan pandangan-pandangan tersebut secara bebas dalam segala hal yang mempengaruhi anak, pandangan anak diberi batasan bobot sesuai usia dan kedewasaan anak.

2. Untuk tujuan ini, anak secara khusus harus diberi kesempatan untuk didengar dalam hukum dan jalannya administrasi yang mempengaruhi anak, baik secara langsung, atau melalui suatu perwakilan

atau badan yang layak, secara konsisten dengan aturan-aturan prosedur hukum Negara.

Pasal 13

1. Anak harus mempunyai hak kebebasan berekspresi; hak tersebut harus mencakup kebebasan mencari, menerima dan memberi informasi dan gagasan apapun, tanpa menghiraukan batasan, baik secara lisan, tulisan atau cetakan, dalam bentuk seni, atau melalui media lain yang menjadi pilihan anak.

2. Pelaksanaan hak bisa dikenai dengan batasan tertentu, tapi hal ini hanya akan diterapkan oleh hukum dan ini perlu:

a. Untuk penghargaan hak atau reputasi orang lain atau,

b. Untuk perlindungan keamanan nasional atau tatanan, atau kesehatan atau moral masyarakat.

Pasal 14

1. Pihak Negara akan menghargai hak anak atas kebebasan berfikir, suara hati dan agama.

2. Pihak Negara akan menghormati hak dan tugas orangtua serta, apabila dapat diterapkan, perwalian

resmi, untuk memberi arahan pada anak dalam menjalankan haknya dengan secara konsisten mempertimbangkan kapasitas perkembangan anak.

3. Kebebasan memanifestasikan agama atau kepercayaan seseorang hanya dikenakan dengan batasan-batasan tertentu seperti dijelaskan oleh hukum dan diperlukan untuk melindungi keselamatan, tatanan, kesehatan dan moral, atau hak fundamental dan kebebasan masyarakat lainnya.

Pasal 15

1. Pihak Negara mengakui hak-hak anak terhadap kebebasan asosiasi dan kebebasan mengadakan pertemuan perdamaian.

2. Tidak ada batasan yang bisa diletakkan dalam menjalankan–hak tersebut selain daripada hak-hak yang ditentukan dalam keselarasan dengan hokum dan yang penting dalam masyarakat demokratis menurut kepentingan keamanan nasional atau keselamatan masyarakat, tatanan masyarakat (ordre public), perlindungan kesehatan atau moral atau perlindungan dan kebebasan hak dan kebebasan publik lainnya.

Pasal 16

1. Tidak ada anak yang akan dikenai kesewenangwenangan atau campur tangan diluar hokum terhadap hal pribadi, keluarga, rumah atau korespondensinya, tidak juga ancaman terhadap kehormatan dan reputasinya.

2. Anak mempunyai hak atas perlindungan hokum terhadap campur tangan atau ancaman seperti itu.

Pasal 17

Pihak Negara mengakui fungsi penting yang dilakukan media masa dan harus menjamin bahwa anak

mempunyai akses terhadap informasi dan materi dari beragam sumber internasional dan nasional, terutama bagi yang bertujuan meningkatkan kesejahteraan sosial, moral dan spiritual dan kesehatan mental dan fisik. Pada akhirnya, Pihak Negara harus :

a) Memacu media masa untuk menyebarkan informasi dan bahan yang bermanfaat sosial dan budaya

terhadap anak menurut semangat Pasal 29;

b) Memacu kerjasama internasional dalam produksi, pertukaran dan penyebaran informasi tertentu dan materi dari beragam sumber internasional, nasional dan budaya;

c) Memacu produksi dan penyebaran buku anak-anak.

d) Memacu media masa untuk mempunyai perhatian khusus terhadap kebutuhan kebahasaan anak yang termasuk dalam kelompok minoritas atau pribumi;

e) Memacu perkembangan garis-garis pedoman bagi perlindungan anak dari bahan dan informasi yang membahayakan bagi kesejahteraan, ingatlah ketetapan Pasal 13 dan 18.

Pasal 18

1. Pihak Negara akan menggunakan upaya-upaya terbaik untuk menjamin pengakuan prinsip bahwa

kedua orangtua mempunyai tanggungjawab umum untuk pendidikan dan perkembangan anak. Orangtua atau, seperti dalam kasus perwalian sah, memiliki tanggung jawab utama bagi pendidikan dan perkembangan anak. Kepentingan anak yang paling baik akan menjadi perhatian utamanya.

2. Untuk tujuan menjamin dan meningkatkan hak-hak yang disusun dalam konvensi sekarang, Pihak Negara harus menyumbangkan bantuan layak pada orangtua dan perwalian sah dalam menjalankan tanggungjawab membesarkan anak mereka dan harus menjamin perkembangan institusi, fasilitas dan layanan bagi pemeliharaan anak.

3. Pihak Negara harus mengambil semua langkah langkah tepat untuk menjamin bahwa anak dari orangtua yang bekerja memiliki hak untuk menggunakan jasa layanan pemeliharaan anak dan fasilitas yang memenuhi syarat.

Pasal 19

1. Pihak Negara harus semua mengambil langkahlangkah pendidikan dan sosial, administratif, dan legislatif yang tepat untuk melindungi anak dari segala bentuk kekerasan mental atau fisik, bahaya atau penyiksaan, perlakuan penyia-nyiaan, penganiayaan atau eksploitasi, termasuk penyiksaan seksual, selama dalam perawatan orangtua, perwalian sah atau orang lain yang merawat anak.

2. Langkah-langkah perlindungan tertentu harus, dengan tepat, mencakup prosedur efektif bagi pengembangan program sosial untuk memberi dukungan penting bagi anak dan bagi mereka yang memelihara anak, juga untuk bentuk-bentuk perlindungan lainnya dan untuk pengidentifikasian, pemberitahuan, penyerahan, penyelidikan, perlakuan dan tindak lanjut masalah-masalah penganiayaan anak yang dijelaskan di sini sebelumnya, dan, selayaknya, bagi keterlibatan hukum.

Pasal 20

1. Seorang anak yang dilepaskan dari lingkungan keluarga secara temporer atau permanen, atau demi kepentingan sendiri yang tidak bias diijinkan untuk tinggal dalam lingkungan tersebut, harus diberi perlindungan dan bantuan khusus yang diberikan oleh Negara.

2. Pihak Negara yang sesuai dengan hukum nasional harus menjamin pemeliharaan alternatif bagi anak tersebut.

3. Pemeliharaan tersebut bisa berupa, inter alia, rumah panti asuhan, kafalah dari hukum islam, adopsi atau jika perlu penempatan pada institusi yang tepat bagi pemeliharaan anal. Dalam mempertimbangkan solusinya, perhatian harus diberi pada kepentingan kelangsungan pendidikan anak dan pada kesukuan, agama, latar belakang bahasa dan budaya anak.

Pasal 21

Pihak Negara yang mengakui dan/atau mengijinkan sistem adopsi akan menjamin bahwa kepentingan terbaik anak harus menjadi pertimbangan yang utama dan mereka akan:

a) Menjamin bahwa adopsi anak hanya dikuasakan oleh oleh otoritas kompeten yang menentukan bahwa adopsi diijinkan mengingat status anak yang dikaitkan dengan orangtua, kerabat dan perwalian legal dan bahwa, jika dibutuhkan, orang yang memberi perhatian terhadap adopsi atas dasar bimbingan yang mungkin diperlukan, sesuai hokum dan prosedur yang berlaku dan berdasarkan informasi yang berhubungan dan dapat dipercaya.

b) Mengakui bahwa adopsi antar Negara harus dipertimbangkan sebagai suatu alat alternatif dari perawatan anak, jika anak tidak dapat ditempatkan dalam suatu keluarga angkat atau adopsi atau tidak bisa dirawat di Negara asal anak dengan cara tepat apapun.

c) Menjamin bahwa anak yang mengalami adopsi antar Negara menikmati perlindungan dan standar yang sama dengan yang ada dalam kasus adopsi nasional.

d) Mengambil semua langkah-langkah tepat untuk menjamin bahwa, dalam adopsi antar Negara, penempatan tidak akan mengakibatkan pendapatan keuangan yang tidak layak bagi mereka yang terlibat di dalamnya.

e) Apabila sesuai, meningkatkan tujuan-tujuan Pasal yang ada sekarang dengan menyimpulkan susunan atau perjanjian bilateral atau multilateral, dalam kerangka kerja, serta usaha untuk menjamin penempatan anak di Negara lain dilakukan oleh badan atau badan kompeten.

Pasal 22

1.      Pihak Negara akan mengambil langkah-langkah untuk menjamin bahwa seorang anak yang mencari status pengungsi atau dianggap sebagai pengungsi menurut hukum serta prosedur domestik atau internasional yang dapat diterapkan, baik itu ditemani atau tidak ditemani oleh orangtuanya atau orang lain, menerima perlindungan dan bantuan kemanusiaan yang sesuai dalam menikmati pelaksanaan hak-hak yang dimuat dalam konvensi sekarang dan dalam hak-hak asasi manusia internasional lain atau alat-alat kemanusiaan dimana Negara-Negara yang disebut adalah Pihak.

2.      Untuk tujuan ini, Pihak Negara akan memberikan kerjasama dalam usaha-usaha apapun oleh PBB dan organisasi antar pemerintah yang kompeten atau organisasi non pemerintah bekerjasama dengan PBB untuk melindungi dan membantu anak tersebut untuk mencari orangtua atau anggota keluarganya agar memperoleh informasi penting untuk kumpul kembali dengan keluarganya. Jika orangtua dan anggota keluarga lain tidak dapat ditemukan, anak akan diberikan perlindungan sama seperti anak lain secara permanen atau temporer yang hilang dari lingkungan keluarganya karena suatu alasan, seperti yang termuat dalam konvensi sekarang.

Pasal 23

1. Pihak Negara mengakui bahwa anak cacat secara mental dan fisik seharusnya menikmati kehidupan layak dan lengkap, dalam kondisi yang menjamin martabat, meningkatkan kepercayaan diri serta memberi kesempatan pada anak untuk berpartisipasi aktif dalam masyarakat.

2. Pihak Negara mengakui hak anak cacat terhadap pemeliharaan khusus dan memacu serta menjamin perluasan bantuan, dimana permohonan tersebut dibuat, bagi anak yang memenuhi syarat dan bagi mereka yang bertanggungjawab atas pemeliharaanya yang disesuaikan dengan sumber-sumber yang tersedia dan yang sesuai dengan kondisi anak serta keadaan orangtua atau orang lain yang memelihara anak.

3. Mengakui kebutuhan khusus anak cacat, bantuan yang diperluas menurut paragrap 2 dari Pasal ini akan diberikan cuma-cuma, jika memungkinkan, dengan mempertimbangkan sumber-sumber keuangan orangtua atau orang lain yang memelihara anak, dan akan dirancang untuk menjamin bahwa anak cacat mempunyai akses yang efektif untuk menerima pendidikan, training, pelayanan perawatan kesehatan, layanan rehabilitasi, persiapan untuk pekerjaan dan kesempatan rekreasi secara kondusif demi pencapaian anak terhadap integrasi sosial dan pengembangan individu semaksimal mungkin, termasuk perkembangan spiritual dan budayanya.

4. Dengan semangat kerjasama internasional Pihak Negara akan meningkatkan, pertukaran informasi

yang layak dalam bidang perawatan kesehatan dan pengobatan, psikologis serta perlakuan fungsional

terhadap anak-anak cacat termasuk penyebaran dan akses terhadap informasi yang berkaitan dengan

metode-metode rehabilitasi, pendidikan serta layanan vokasional, dengan tujuan agar Pihak Negara meningkatkan kemampuan dan keahliannya serta memperlebar pengalamannya dalam bidangbidang

ini. Dalam hal ini pertimbangan khusus harus diambil mengenai kebutuhan Negara-Negara berkembang.

Pasal 24

1. Pihak Negara mengakui hak anak untuk menikmati standar kesehatan tertinggi yang bisa didapat dan fasilitas pengobatan penyakit serta rehabilitasi kesehatan. Pihak Negara akan berusaha menjamin

bahwa tidak ada anak yang kehilangan akses terhadap pelayanan pemeliharaan kesehatan.

2. Pihak Negara akan segera melakukan implementasi penuh hak ini dan khususnya akan mengambil

langkah-langkah tepat:

a) Mengurangi angka kematian bayi dan anak;

b) Menjamin pemberian bantuan medis dan pemeliharaan kesehatan yang diperlukan bagi semua anak dengan menekankan pada perkembangan pemeliharaan kesehatan yang utama;

c) Untuk memerangi penyakit dan kurang gizi, termasuk dalam kerangka kerja pemeliharaan

kesehatan yang utama, melalui, inter alia, penerapan teknologi yang tersedia dan melalui pemberian makanan bergizi yang layak serta air minum yang bersih, dengan mempertimbangkan bahaya dan resiko polusi lingkungan;

d) Menjamin perawatan kesehatan ibu sebelum dan sesudah melahirkan;

e) Menjamin bahwa semua lapisan masyarakat, khususnya orangtua dan anak, diinformasikan, mempunyai akses terhadap pendidikan dan didukung dalam menggunakan pengetahuan dasar tentang kesehatan dan gizi anak, keuntungan menyusui, kebersihan serta sanitasi lingkungan dan pencegahan terhadap kecelakaan;

f) Untuk mengembangkan pemeliharaan kesehatan secara preventif, bimbingan serta pelayanan bagi orangtua dan pendidikan keluarga berencana.

g) Pihak Negara akan mengambil langkah-langkah yang efektif dan tepat dengan tujuan untuk menghilangkan hukum praktek-praktek tradisional terhadap kesehatan anak.

h) Pihak Negara akan meningkatkan dan memacu kerjasama internasional dengan bertujuan memperoleh realisasi penuh hak yang diakui secara progresif dalam Pasal ini. Dalam hal ini, pertimbangan khusus harus diambil terhadap kebutuhan Negara-Negara berkembang.

Pasal 25

Pihak Negara mengakui hak anak yang telah ditempatkan oleh otoritas kompeten dengan tujuan pemeliharaan, perlindungan atau pengobatan kesehatan  fisik dan mentalnya, sampai ke tinjauan pengobatan periodik yang diberikan kepada anak dan semua keadaan lain yang relevan pada penempatannya.

Pasal 26

1. Pihak Negara akan mengakui atas hak setiap anak untuk mendapatkan manfaat dari keamanan sosial, termasuk jaminan sosial, serta akan mengambil langkah-langkah yang diperlukan untuk memperoleh realisasi penuh atas hak ini menurut hokum nasionalnya.

2. Jika tepat manfaat-manfaat tersebut harus diberikan dengan mempertimbangkan sumber-sumber dan keadaan anak serta orang yang mempunyai tanggungjawab untuk memelihara anak, juga pertimbangan lain yang berhubungan dengan sebuah permohonan demi keuntungan yang dibuat oleh atau atas nama anak.

Pasal 27

1. Pihak Negara mengakui hak setiap anak terhadap standar hidup yang layak bagi perkembangan fisik, mental, spirit, moral, serta sosial anak.

2. Orangtua atau pihak lain yang bertanggung jawab atas anak mempunyai tanggungjawab utama untuk mengamankan kondisi-kondisi hidup yang diperlukan bagi perkembangan anak, menurut kemampuan dan kapasitas keuangannya.

3. Pihak Negara, menurut kondisi nasional dan dalam sarananya, akan mengambil langkah-langkah tepat untuk membantu orangtua dan pihak lain yang bertanggung jawab atas anak untuk mengimplementasikan hak ini dan jika diperlukan akan memberi bantuan materi dan program-program dukungan, khususnya yang berhubungan dengan makanan bergizi, pakaian serta perumahan.

4. Pihak Negara akan mengambil langkah-langkah tepat untuk melindungi penyembuhan pemeliharaan anak dari orangtua atau pihak lain yang mempunyai tanggung jawab keuangan bagi anak, baik itu dalam Pihak Negara dan dari luar Negara. Pada khususnya, dimana seseorang mempunyai tanggung jawab keuangan atas anak tinggal di suatu Negara yang berbeda dari Negara anak itu sendiri, Pihak Negara akan meningkatkan pencapaian persetujuan internasional atau rangkuman dari suatu perjanjian, juga membuat perjanjian tepat lainnya.

Pasal 28

1. Pihak Negara mengakui hak anak terhadap pendidikan, dan dengan tujuan untuk mencapai hak ini secara progresif dan berdasarkan kesempatan yang sama, secara khusus mereka akan:

a) Mewajibkan pendidikan dasar dan tersedia secara cuma-cuma bagi semua;

b) Memacu perkembangan berbagai pendidikan umum, termasuk pendidikan kejuruan dan umum, menyediakan dan memudahkannya bagi setiap anak, dan mengambil langkah-langkah tepat seperti pengenalan pendidikan bebas bea dan menawarkan bantuan keuangan jika dibutuhkan;

c) Menyediakan kemudahan untuk pendidikan tinggi bagi semua berdasarkan kapasitas dasar dengan setiap sarana yang tepat;

d) Membuat informasi kejuruan dan pendidikan serta bimbingan tersedia dan mudah bagi semua anak;

e) Mengambil langkah-langkah untuk memacu kehadiran secara teratur di sekolah dan penurunan angka drop-out.

2. Pihak Negara akan mengambil langkah-langkah tepat untuuk menjamin bahwa disipiln sekolah disusun secara konsisten dengan martabat anak manusia serta selaras dengan konvensi sekarang.

3. Pihak Negara akan meningkatkan dan memacu kerjasama internasional dalam hubungannya dengan pendidikan, khususnya bertujuan memberi kontribusi terhadap penghapusan kebodohan dan buta huruf di seluruh dunia dan memberi kemudahan untuk mengakses ilmu pengetahuan dan pengetahuan teknis serta metode-metode pengajaran modern. Dalam hal ini, pertimbangan khusus mengenai kebutuhan Negara-Negara berkembang akan diambil.

Pasal 29

1. Pihak Negara menyetujui bahwa pendidikan anak akan diarahkan pada:

a) Perkembangan kepribadian, bakat dan kemampuan fisik serta mental anak sepenuhnya dengan segala potensinya;

b) Perkembangan penghargaan terhadap hak-hak asasi manusia dan kebebasan fundamental, serta bagi prinsip-prinsip yang diabadikan dalam piagam PBB;

c) Perkembangan penghargaan terhadap orangtua anak, identitas budaya, bahasa, serta nilainilainya, bagi nilai-nilai nasional di Negara dimana anak itu tinggal, Negara dari mana anak itu berasal, serta dari berbagai peradaban yang berbeda daripadanya;

d) Persiapan anak untuk menghadapi kehidupan yang bertanggung jawab dalam lingkungan masyarakat dengan bebas, dengan semangat pengertian, perdamaian, toleransi, persamaan jenis kelamin, persahabatan diantara manusia, kesukuan, kelompok agama dan nasional serta orang-orang pribumi;

e) Pengembangan penghargaan bagi lingkungan alami.

2. Tidak ada bagian dari Pasal ini atau Pasal 28 akan ditafsirkan untuk mencampuri kebebasan individu dan badan-badan untuk membangun dan mengarahkan institusi pendidikan, selalu dikaitkan

dengan ketaatan prinsip-prinsip yang dimaktub dalam paragraf 1 dari Pasal ini dan terhadap persyaratan-persyaratan bahwa pendidikan yang diberikan dalam suatu institusi tertentu akan selaras dengan standar minimum tersebut seperti yang mungkin ditetapkan oleh Negara.

Pasal 30

Di Negara-Negara dimana kesukuan, agama atau bahasa minoritas atau orang pribumi berada, seorang anak yang berasal dari minoritas tertentu atau pribumi tidak akan dilanggar haknya, dalam komunitas dengan anggotaanggota lain dalam kelompoknya, untuk menikmati kebudayaannya sendiri, untuk menganut dan mempraktekan agamanya sendiri, atau menggunakan bahasanya sendiri.

Pasal 31

1. Pihak Negara mengakui hak anak untuk beristirahat dan berlibur, untuk melakukan aktivitas rekreasi dan bermain yang tepat sesuai denga usia anak dan untuk berpartisipasi dengan bebas dalam kehidupan budaya dan seni.

2. Pihak Negara akan menghargai dan menjungjung hak anak untuk berpartisipasi penuh dalam kehidupan seni dan budaya serta akan memacu pemberian kesempatan yang sama dan sesuai untuk budaya, seni, aktivitas hiburan dan rekreasi.

Pasal 32

1. Pihak Negara mengakui hak anak untuk dilindungi dari eksploitasi ekonomi dan dari melakukan suatu pekerjaan yang bisa berbahaya atau mengganggu pendidikannya, atau berbahaya bagi kesehatan anak atau perkembangan fisik, mental, spirit, moral atau sosial.

2. Pihak Negara akan mengambil langkah-langkah legislatif, administrasi, sosial dan pendidikan untuk menjamin implementasi Pasal ini. Akhirnya, dan yang berhubungan dengan penyediaan alat-alat internasional yang relevan, Pihak Negara secara khusus akan ;

a) Memberi usia minimum untuk diperbolehkan bekerja;

b) Memberikan peraturan kondisi dan jam kerja yang sesuai;

c) Memberikan hukuman atau sangsi yang tepat untuk menjamin pelaksanaan Pasal ini.

Pasal 33

Pihak Negara akan melaksanakan semua langkah tepat, termasuk langkah-langkah legislatif, administrasi, social dan pendidikan, untuk melindungi anak dari penggunaan narkotik dan bahan-bahan psychotropic secara tidak sah seperti yang dijelaskan dalam perjanjian internasional yang relevan, serta mencegah penggunaan anak dalam produksi dan penjualan zat-zat tertentu yang tidak sah.

Pasal 34

Pihak Negara akan melindungi anak dari segala bentuk eksploitasi seksual dan penganiayaan seksual. Untuk tujuan ini, Pihak Negara khususnya akan mengambil langkah-langkah nasional, bilateral dan multilateral yang tepat untuk mencegah;

a) Paksaan atau bujukan terhadap anak untuk melakukan suatu aktifitas sexual yang

melanggar hukum;

b) Eksploitasi penggunaan anak dalam prostitusi atau prakte-praktek seksual yang melanggar

hukum lainnya;

c) Eksploitasi penggunaan anak dalam pertunjukan dan bahan-bahan pornografi.

Pasal 35

Pihak Negara akan mengambil langkah-langkah tepat secara nasional, bilateral dan multilateral untuk

mencegah penculikan, penjualan atau perdagangan anak untuk tujuan apapun atau dalam bentuk apapun.

Pasal 36

Pihak Negara akan melindungi anak dari bentuk-bentuk eksploitasi lainnya yang merugikan terhadap aspekaspek kesejahteraan anak.

Pasal 37

Pihak Negara akan menjamin bahwa:

a) Tidak ada anak yang akan dikenakan penyiksaan atau kekejaman lainnya, ketidakmanusiawian atau penghinaan atau hukuman. Baik itu hukuman Negara ataupun penjara seumur hidup tanpa kemungkinan bebas tidak akan dijatuhkan bagi pelanggaran yang dilakukan oleh orangdibawah usia 18 tahun;

b) Tidak ada anak yang akan dihilangkan kebebasannya secara tidak sah atau sewenangwenang. Penangkapan, penahanan, atau memenjarakan seorang anak akan disesuaikan dengan hukum dan hanya akan digunakan sebagai suatu ukuran sumber bantuan terakhir dan untuk jangka waktu yang paling pendek ;

c) Setiap anak yang hilang kebebasannya akan diperlakukan secara kemanusiaan serta menghargai martabat seorang manusia yang melekat, dan dengan mempertimbangkan kebutuhan orang sesuai dengan usianya. Pada khususnya, setiap anak yang hilang kebebasannya akan dipisahkan dari orang dewasa kecuali jika dianggap menurut kebutuhan terbaik anak tidak melakukan hal demikian dan akan mempunyai hak untuk tetap berhubungan dengan keluarganya melalui korespondensi dan kunjungan, aman berada dalam keadaan pengecualian;

d) Setiap anak yang hilang kebebasannya akan mempunyai hak untuk mendapatkan bantuan legal dan tepat, juga hak untuk menentang sahnya pencabutan kebebasannya didepan pengadilan atau otoritas kompeten, independen, dan netral lain, dan untuk mengambil keputusan dari tindakan tersebut.

Pasal 38

1. Pihak Negara berusaha menghormati dan menjamin penghargaan terhadap peraturan-peraturan hokum kemanusiaan internasional yang dapat diterapkan padanya dalam konflik senjata yang relevan dengan anak.

2. Pihak Negara akan mengambil langkah-langkah nyata bahwa orang yang belum mencapai usia 15 tahun tidak boleh berpartisipasi langsung dengan peperangan.

3. Pihak Negara akan menahan diri untuk merekrut orang yang belum mencapai usia 15 tahun ke dalam angkatan bersenjata. Dalam merekrut orang-orang tersebut yang telah mencapai usia 15 tahun tapi belum mencapai usia 18 tahun, Pihak Negara akan berusaha memberikan prioritas bagi mereka yang paling tua.

4. Sesuai dengan kewajibannya dalam hokum kemanusiaan internasional untuk melindungi masyarakat sipil dalam konflik bersenjata, Pihak Negara akan mengambil semua langkah-langkah nyata untuk menjamin perlindungan dan pemlihran  yang terlibat dalam konflik senjata.

Pasal 39

Pihak Negara akan mengambil langkah-langkah tepat untuk meningkatkan penyembuhan psychologis dan fisik serta reintegrasi sosial seorang anak yang merupakan korban dari; segala bentuk kesewenangwenangan, eksploitasi, atau penyiksaan; penganiayaan atau bentuk kekejaman lainnya, perlakuan tidak manusiawi atau penghinaan atau penghukuman; atau

konflik senjata. Penyembuhan dan reintegrasi tersebut harus berlangsung dalam suatu lingkungan yang mendukung kesehatan, penghargaan diri dan martabat anak.

Pasal 40

1. Pihak Negara mengakui hak setiap anak yang telah dinyatakan, dituduh, atau diakui telah melanggar hukum pidana diperlakukan secara konsisten dengan peningkatan martabat dan kebaikan anak, yang memperkuat kepentingan anak bagi hak-hak asasi manusia dan kebebasan fundamental orang lainnya dan dengan mempertimbangkan usia anak serta keinginan meningkatkan reintegrasi anak dan anggapan anak terhadap peranannya yang berguna dalam masyarakat.

2. Pada akhirnya, sehubungan dengan ketetapan relevan dari instrumen internasional, Pihak Negara secara khusus akan menjamin bahwa :

a) Tidak ada anak yang dinyatakan , dituduh, atau diakui telah melanggar hukum pidana dengan alasan tindakan atau kelalaian yang dilarang oleh hukum internasional atau nasional pada saat mereka terlibat;

b) Setiap anak yang dinyatakan atau dituduh telah melanggar hukum pidana paling tidak

mempunyai jaminan berikut :

i. Dianggap tidak berdosa sampai terbukti bersalah menurut hukum;

ii. Diberitahu dengan cepat dan langsung tentang tuduhan-tuduhan terhadapnya, dan, bila memungkinkan, melalui orangtuanya atau perwalian legal, dan mendapat bantuan tepat dan legal dalam mempersiapkan dan mengajukan pembelaan;

iii. Agar masalah tersebut diselesaikan tanpa penundaan oleh otoritas kompeten, independen, netral atau badan hokum dalam sidang yang adil sesuai dengan hukum, dengan keberadaan bantuan legal dan yang lainnya dan, kecuali jika dianggap bukan merupakan kepentingan terbaik anak, khususnya dengan mempertimbangkan situasi atau usia, orangtuanya atau wali sah;

iv. Tidak dipaksa untuk memberi kesaksian atau mengakui kesalahan; untuk menguji atau diuji kesaksian yang berlawanan dan untuk memperoleh keikutsertaan dan pengujian saksi-saksi mengatasnamakannya berdasarkan kondisi persamaan;

v. Jika dianggap melanggar hukum pidana, untuk mengambil keputusan ini dan langkah-langkah lain yang mempunyai konsekuensinya maka harus dipertimbangkan oleh otoritas kompeten, independen, dan netral atau badan hokum menurut hukum;

vi. Memperoleh bantuan cuma-cuma dari seorang alih bahasa jika seorang anak tidak bisa memahami atau berbicara bahasa yang digunakan;

vii. Memperoleh perlindungan sepenuhnya terhadap rahasia pribadinya dalam setiap tahap proses pelaporan.

3. Pihak Negara akan terus meningkatkan pelaksanaan hukum, prosedur, otoritas-otoritas dan institusi terutama yang dapat diterapkan pada anak yang dinyatakan, dituduh, diakui telah melanggar hokum pidana, serta pada khususnya :

a) Penetapan usia minimum dibawah dimana anak akan dianggap tidak memiliki kapasitas melanggar hukum pidana;

b) Bila sesuai dan dikehendaki, langkah-langkah untuk menangani anak tersebut tanpa terpaksa melakukan proses hukum, dengan menimbang hak asasi manusia dan perlindungan legal sepenuhnya dijungjung tinggi.

4. Suatu variasi penempatan, seperti pemeliharaan, perwalian dan tatanan pengawasan; bimbingan, masa percobaan; pengangkatan; pendidikan dan program-program training kejuruan dan alternative lain terhadap pemeliharaan institusional harus tersedia untuk menjamin bahwa anak ditangani secara tepat untuk kesejahteraannya serta seimbang baik menurut keadaan dan pelanggarannya.

Pasal 41

Tidak ada dalam konvensi ini yang akan mempengaruhi suatu ketetapan yang lebih kondusif terhadap realisasi hak-hak anak dan yang dapat termuat dalam:

a) Hukum suatu Pihak Negara; atau

b) Hukum internasional dalam angkatan bersenjata bagi Negara tersebut.

Bagian II

Pasal 42

Pihak Negara berusaha untuk membuat prinsip-prinsip dan ketetapan konvensi dari konvensi yang sudah dikenal luas, dengan cara tepat dan aktif, bagi orang dewasa dan anak-anak.

Pasal 43

1. Untuk tujuan menguji kemajuan yang dibuat oleh Pihak Negara dalam memperoleh realisasi tugas

yang dijalankan dalam konvensi ini, harus ada sebuah komite yang dibuat untuk hak-hak anak, yang akan menjalankan fungsi yang diberikan selanjutnya.

2. Komite tersebut akan terdiri dari 10 ahli bermoral tinggi dan berkemampuan yang diakui dalam bidangnya yang termasuk dalam konvensi ini. Anggota anggota komite ini akan dipilih oleh Pihak Negara diantara bangsa-bangsanya dan akan membantu kapasitas pribadinya, pertimbangan diberikan pada distribusi geograpis yang pantas, juga pada sistem legal yang utama.

3. Anggota-anggota komite akan dipilih dengan suara rahasia berdasarkan daftar orang-orang yang dinominasikan oleh Pihak Negara. Setiap Pihak Negara boleh menominasikan seorang diantara bangsa-bangsa mereka.

4. Pemilihan awal untuk komite akan dilangsungkan tidak lebih dari 6 bulan setelah tanggal masuknya kekuatan konvensi ini dan kemudian setiap tahun kedua. Paling sedikit 4 bulan sebelum tanggal tiap pemilihan, sekjen PBB akan mengirim surat pada Pihak Negara dan mengundangnya untuk menyerahkan nominasi-nominasinya dalam waktu 2 bulan. Kemudian sekjen PBB akan mempersiapkan daftar dalam susunan alfabet dari semua orang yang dinominasikan, menunjukan semua Pihak Negara yang telah menominasikan mereka, dan menyerahkannya ke Pihak Negara untuk konvensi ini.

5. Pemilihan akan diselenggarakan pada sidang-sidang Pihak Negara yang dirapatkan oleh sekjen di markas besar PBB. Pada sidang-sidang tersebut, dimana 2/3 Pihak Negara akan mengangkat suatu quorum, orang yang dipilih untuk komite akan merupakan yang memperoleh jumlah suara terbesar dan mayoritas suara yang mutlak dari perwakilan-perwakilan Pihak Negara yang hadir dan memberi suara.

6. Anggota-anggota komite akan dipilih untuk jangka waktu 4 tahun. Mereka harus memenuhi syarat untuk pemilihan kembali jika dinominasikan. Masa dari lima anggota yang dipilih pada pemilihan pertama akan habis pada akhir dua tahun; segera setelah pemilihan pertama, nama-nama dari kelima anggota tersebut akan dipilih secara terpisah oleh banyak pemimpin sidang.

7. Jika ada seorang anggota komite meninggal atau mengundurkan diri atau menyatakan bahwa karena sebab-sebab lain dia tidak lagi bisa melakukan tugas-tugas komite, Pihak Negara yang menominasikan anggota tersebut akan menunjuk ahli lain dari sekian banyak bangsa untuk membantu dalam sisa masa tersebut, harus berdasarkan persetujuan komite.

8. Komite akan menetapkan peraturan prosedurnya sendiri.

9. Komite akan memilih staf-stafnya sendiri untuk jangka waktu dua tahun.

10. Pertemuan-pertemuan komite biasanya akan diselenggarakan di markas besar PBB atau di tempat

lain yang nyaman seperti yang ditentukan oleh komite. Komite biasanya akan bertemu setiap tahun. Lama waktu pertemuan komite tersebut akan ditentukan, dan ditinjau, jika perlu, oleh sebuah rapat Pihak Negara untuk konvensi ini, berdasarkan persetujuan dewan umum.

11. Sekjen PBB akan menyediakan fasilitas dan staf-staf yang diperlukan untuk pelaksanaan efektif fungsifungsi komite dibawah konvensi ini .

12. Dengan persetujuan dewan umum, anggota komite yang ditetapkan dalam konvensi ini akan menerima pembayaran dari sumber-sumber PBB dengan syarat-syarat dan peraturan yang diputuskan dewan.

Pasal 44

1. Pihak Negara menyerahkan laporan-laporan tentang langkah-langkah yang mereka telah ambil yang mempengaruhi hak-hak yang diakui didalamnya dan tentang kemajuan yang dibuat tentang penggunaan hak-hak tersebut, pada komite, melalui sekjen PBB:

a) Dalam waktu dua tahun sejak berlakunya konvensi bagi Pihak Negara yang bersangkutan;

b) Kemudian setiap lima tahun.

2. Laporan-laporan yang dibuat berdasarkan Pasal ini akan menunjukan faktor-faktor dan kesulitankesulitan, jika ada, mempengaruhi tingkat penyelesaian tugas berdasarkan konvensi ini. Laporan juga akan terdiri dari cukup informasi yang cukup untuk memberi komite pemahaman komprehensif terhadap implementasi konvensi di Negara yang bersangkutan.

3. Suatu Pihak Negara yang telah menyerahkan laporan awal komprehensif pada komite tidak perlu, dalam laporan berikutnya yang diserahkan menurut paragraf 1 (b) dari Pasal ini, mengulangi informasi dasar yang diberikan sebelumnya.

4. Komite boleh meminta informasi lebih jauh yang relevan dengan implementasi konvensi dari Pihak Negara.

5. Komite akan menyerahkan laporan-laporan tentang aktivitas-aktivitasnya pada dewan umum, melalui dewan sosial dan ekonomi, setiap dua tahun.

6. Pihak Negara akan membuat laporan-laporannya tersedia secara luas bagi masyarakat di Negaranya sendiri.

Pasal 45

Untuk meningkatkan implementasi efektif dari konvensi dan memacu kerjasama internasional dalam bidang yang tercakup dalam konvensi:

a) Agen-agen khusus, dana anak-anak PBB, dan organ-organ PBB lainnya akan ditugaskan untuk diwakilkan pada pertimbangan pelaksanaan ketetapan-ketetapan tersebut pada konvensi ini yang berada dalam cakupan mandatnya. Komite boleh mengundang agen-agen khusus, dana anak-anak PBB dan otritas kompeten, dan organ-organ PBB lainnya jika dianggap tepat untuk memberikan saran kepada para ahli mengenai pelaksanaan konvensi dalam bidang-bidang yang berada dalam cakupan mandatnya. Komite bisa mengundang agen-agen khusus, dana anak-anak PBB dan organ PBB lainnya untuk menyerahkan laporan tentang implementasi konvensi di daerah yang dalam cakupan aktivitasnya;

b) Jika dianggap tepat komite akan meneruskannya kepada agen-agen khusus, dana anak-anak PBB dan badan-badan kompeten, laporan-laporan dari Pihak Negara yang mencakup sebuah permohonan, atau menunjukan suatu kebutuhan, bagi bantuan dan saran teknis, bersamaan dengan saran-saran dan

observasi komite, jika ada, dalam permohonan dan petunjuk-petunjuk ini;

c) Komite itu bisa memberikan rujukan pada dewan umum untuk memohon sekjen untuk menjalankan penelitian-penelitian tentang masalah-masalah khusus yang berhubungan dengan hak-hak anak;

d) Komite bisa membuat saran-saran dan rekomendasi umum berdasarkan informasi yang diterima menurut Pasal 44 dan 45 dari konvensi ini. Saransaran tersebut dan rekomendasi umum akan dikirim ke suatu Pihak Negara yang bersangkutan dan dilaporkan ke dewan umum, bersamaan dengan komentar dari Pihak Negara, jika ada.

Bagian III

Pasal 46

Pasal ini akan dibuka bagi tandatangan oleh seluruh Negara.

Pasal 47

Konvensi ini ditujukan untuk pengesahan. Alat-alat pengesahan akan disimpan dengan sekjen PBB.

Pasal 48

Konvensi ini akan tetap terbuka bagi penyetujuan oleh suatu Negara. Alat-alat penyetujuan akan disimpan bersama dengan sekjen PBB

Pasal 49

1. Konvensi ini akan mulai mempunyai kekuatan pada hari ke 30 sejak tanggal penyimpanan alat pengesahan atau penyetujuan ke 2.

2. Karena tiap Negara mengesahkan atau menyetujui konvensi setelah penyimpanan alat pengesahan atau penyetujuan ke 20, konvensi akan mulai mempunyai kekuatan pada hari ke 30 setelah penyimpanan alatalat pengesahan atau penyetujuanoleh Negara tersebut.

Pasal 50

1. Suatu Pihak Negara boleh mengajukan amandemen dan merangkainya bersama dengan sekjen PBB. Sekjen kemudian akan membahas amandemen yang diajukan ke Pihak Negara, dengan permohonan bahwa mereka menunjukan apakah mereka menginginkan sebuah konferensi Pihak Negara untuk tujuan mempertimbangkan dan memberikan suara terhadap proposal tersebut. Kalau sekiranya, dalam waktu 4 bulan sejak tanggal pembahasan tersebut, paling sedikit 1/3 dari Pihak Negara yang menginginkan konferensi tersebut, sekjen akan mengadakan konferensi di bawah pimpinan PBB. Suatu amandemen yang diadaptasikan oleh mayoritas Pihak Negara yang hadir dan memberi suara pada konferensi akan diserahkan pada dewan umum untuk persetujuan.

2. Suatu amandemen yang diadaptasikan menurut paragraf 1 dari Pasal ini akan memiliki kekuatan jika sudah disetujui oleh dewan umum PBB dan diterima oleh 2/3 mayoritas Pihak Negara.

3. Bila suatu amandemen memiliki kekuatan, amandemen tersebut akan mengikat Pihak Negara tersebut yang telah menerimanya, Pihak Negara lain masih terikat oleh ketetapan konvensi ini dan amandemen-amandemen yang lebih awal yang telah mereka terima.

Pasal 51

1. Sekjen PBB akan menerima dan mengedarkannya ke seluruh Negara teks syarat-syarat yang dibuat oleh Negara-Negara pada waktu pengesahan atau penyetujuan.

2. Suatu persyaratan yang tidak sesuai dengan obyek dan maksud konvensi ini tidak akan diijinkan.

3. Syarat-syarat tersebut dapat ditarik kapanpun dengan pemberitahuan mengenai hasilnya ke Sekjen PBB, yang kemudian akan memberitahukan ke seluruh Negara. Pemberitahuan tersebut akan berpengaruh pada tanggal diterimanya oleh Sekjen.

Pasal 52

Suatu Pihak Negara bisa menggugat konvensi ini dengan pemberitahuan tertulis ke Sekjen PBB. Pengaduan ini menjadi efektif satu tahun setelah tanggal diterimanya pemberitahuan oleh sekjen.

Pasal 53

Sekjen PBB dirancang sebagai tempat penyimpanan konvensi ini.

Pasal 54

Konvensi yang asli, dimana seluruh teksnya dalam bahasa arab, cina, inggris, perancis, rusia dan spanyol sama aslinya, akan disimpan bersama sekjen PBB. Dengan kesaksian dari para perwakilan yang dikuasakan, yang diberikan kewenangan penuh oleh pemerintah masing-masing, telah menandatangani konvensi ini.



Disadur dari

Ahli Bahasa:

Susi Septaviana

insaallah